Fakta-fakta Tewasnya 1 Keluarga Dibakar Mafia Narkoba: Otak Pelaku Penghuni Lapas hingga 10 Pelaku

"Tak banyak kata, para preman itu segera menyulut rumah Sanusi dengan api saat enam orang di dalam rumah tersebut sedang tertidur lelap,"

KOMPAS.com/Hendra Cipto
Lima pelaku pembakaran rumah di Jl Tinumbu, Makassar ditangkap polisi. 

TRIBUNJAKARTA.COM, MAKASSAR- Gerombolon mafia narkoba di Makassar nekat membakar sebuah rumah dan membuat enam orang penghuninya yang sedang tertidur lelap, meninggal dunia, pada Senin (6/8/2018). 

Kemarahan para mafia tersebut hanya dipicu utang hasil penjualan narkoba sebesar Rp 10 juta. 

Saat ini jajaran Polrestabes Makassar sudah meringkus lima terduga pelaku pembakaran tersebut. 

Peristiwa tersebut terjadi pada Senin (6/8/2018), sekitar pukul 03.45 Wita, di Jalan Tinumbu, Makassar. 

Berikut sejumlah fakta terkait kasus tersebut.

1. Dipicu utang narkoba sebesar Rp 10 juta

Muhammad Fahri alias Desta tidak menyetorkan hasil penjualan 9 paket narkoba senilai Rp 10 juta kepada Akbar Ampuh, seorang narapidana kasus pembunuhan yang masih mendekam di Lapas Kelas 1 Makassar.

Akbar pun emosi dan segera memerintahkan Andi Ilham dan Rahman alias Appang, untuk mendatangi rumah Desta dan menagih uang tersebut.

Setelah bertemu dengan Desta, kedua preman tersebut segera menghajar habis-habisan dan  membuat Desta lari tunggang langgang. Desta pun bersembunyi di rumah kakeknya, Haji Sanusi (70), yang berada di dekat lokasi rumahnya. 

Masih belum puas menghajar Desta, kedua preman memanggil gerombolannya untuk mencari keberadaan Desta.

Halaman
123
Editor: Erik Sinaga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved