Gas 3 Kg Bocor Saat Hajatan Pernikahan, 6 Terluka dan Seorang Tewas

Tabung itu dicelupkan ke dalam bak mandi bermaksud untuk mengurangi tekanan gas elpiji yang bocor.

Gas 3 Kg Bocor Saat Hajatan Pernikahan, 6 Terluka dan Seorang Tewas
Warta Kota/Andika Panduwinata
Ilustrasi: Pengoplosan gas dibongkar Polres Tangerang Selatan. 

TRIBUNJAKARTA.COM, SURABAYA - Enam orang terluka dan seorang tewas saat insiden tabung gas 3 Kg bocor ketika hajatan pernikahan di rumah Sujono (60), Jalan Manukan Gang Makam RT3/10, Kecamatan Tandes, Surabaya.

Informasi dari pihak Kepolisian menyebutkan kejadian ini bermula dari adanya kebocoran tabung gas elpiji di ruangan masak saat acara hajatan pernikahan.

Tabung gas elpiji yang bocor itu dibawa ke kamar mandi yang minim ventilasi udara.

Tabung itu dicelupkan ke dalam bak mandi bermaksud untuk mengurangi tekanan gas elpiji yang bocor.

Namun siapa sangka jika gas elpiji itu menguap hingga memenuhi ruangan sampai keluar kamar mandi.

Setelah itu, tabung gas elpiji itu dibawa keluar. Di tempat itu merupakan lokasi yang penuh dengan orang memasak untuk hajatan pernikahan.

Diduga tempat memasak itu memicu api hingga menyalakan gas elpiji yang menguap melalui udara.

"Dikira sudah selesai tabung gas elpiji direndam di bak air kamar mandi dibawa keluar, didekat situ kan ada orang memasak akhirnya tersambar," ujar Kanit Reskrim Polsek Tandes, AKP Oloan Manullang saat dihubungi Surya, Minggu (2/9/2018).

Menurut dia, gas elpiji yang bocor itu terkena badan sejumlah orang di ruangan masak.

Gas elpiji yang begitu mudah terbakar itu seketika menyambar korban yang berada di tempat tersebut.

Halaman
12
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Surya Malang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved