Setya Novanto Tertawa Saat Dikonfirmasi Soal Bilik Asmara di Lapas Sukamiskin

Novanto yang hadir menjadi saksi bagi terdakwa Eni Maulani Saragih di perkara dugaan suap PLTU Riau-1 mengaku tidak tahu soal bilik asmara tersebut

Setya Novanto Tertawa Saat Dikonfirmasi Soal Bilik Asmara di Lapas Sukamiskin
Tribunnews.com/Irwan Rismawan
Mantan Ketua DPR Setya Novanto 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Terpidana perkara korupsi e-KTP, Setya Novanto mengaku tidak mengetahui adanya bilik asmara yang dikelola terpidana Fahmi Dharmawansyah di Lapas Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat.

Ditemui di Pengadilan Tipikor Jakarta, Selasa (18/12/2018) Setya Novanto yang hadir menjadi saksi bagi terdakwa Eni Maulani Saragih di perkara dugaan suap PLTU Riau-1 mengaku tidak tahu soal bilik asmara tersebut.

"Nggak ada (bilik asmara), saya kesana enggak ada kok," ujar Setya Novanto yang menggunakan kemaja biru tua tersebut.

Dikonfirmasi apakah Setya Novanto pernah ditawari menyewa bilik tersebut seharga Rp 650 ribu? Setya Novanto langsung tertawa lepas.

"‎ha ha ha ha, enggak ada ditawari," imbuhnya.

Merespon itu, terdakwa Johannes Budisutrisno Kotjo yang duduk di samping Setya Novanto menimpali.

"Memangnya kalau Pak Setya Novanto ditawari mau sama siapa," kata Kotjo yang juga direspon tertawa lepas oleh Setya Novanto.

Diketahui dalam surat dakwaan eks Kalapas Sukamiskin, Wahid Husein terungkap Fahmi Dharmawansyah yang juga suami Inneke Koesherawati itu diberi kebebasan untuk mengelola bilik asmara.

Bilik digunakan bagi napi yang ingin menggunakan fasilitas tersebut dan harus membayar Rp 650 ribu untuk sekali pakai ke Fahmi Dharmawansyah.

Hinca Pandjaitan Sebut Menkopolhukam Wiranto Sepelekan Soal Perusakan Bendera Demokrat

Dalam persidangan Andri Rahmat, warga binaan Lapas Sukamiskin yang kini menjadi terdakwa kasus suap pada Wahid Husein, Rabu (12/12/2018) di Pengadilan Tipikor Bandung.

Andri Rahmat mengatakan bilik asmara merupakan sebuah kamar berukuran 2x3 meter. Semula itu merupakan gudang namun digunakan untuk kamar tidur.

"Asalnya WC, saya yang renovasi disuruh Fahmi Dharmawansyah dan diketahui Wahid Husein," singkat Andri Rahmat.

Hakim Marsidin Nawawi mencecar apa saja yang direnovasi? Andri Rahmat mengatakan tidak terlalu banyak yang direnovasi.

Lanjut hakim menanyakan kegunaan kamar tersebut. "Ya untuk (hubungan badan) Fahmi dan istrinya (Inneke Koesherawati) saja," tambah Andri Rahmat.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Setya Novanto Mengaku Tidak Pernah Ditawari Bilik Asmara di dalam Lapas Sukamiskin

Editor: Muhammad Zulfikar
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved