Pilpres 2019

Buat Puisi Doa yang Ditukar Fadli Zon Dikecam, Didesak Minta Maaf dan Disebut Ngelantur dan Sembrono

"Kiai itu tidak hanya simbol kehormatan, tapi juga spirit bahkan jiwanya para santri. Banyak santri kecewa dan marah jika kiainya dilecehkan," ujarnya

Buat Puisi Doa yang Ditukar Fadli Zon Dikecam, Didesak Minta Maaf dan Disebut Ngelantur dan Sembrono
Tribun Jakarta.com/Wahyu Aji
Tribun Jakarta.com/Wahyu Aji Wakil Ketua DPR Fadli Zon di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta. Tribun Jakarta.com/Wahyu Aji 

Berikut isi puisi Doa yang Ditukar :

DOA YANG DITUKAR

doa sakral
seenaknya kau begal
disulam tambal
tak punya moral
agama diobral

doa sakral
kenapa kau tukar
direvisi sang bandar
dibisiki kacung makelar
skenario berantakan bubar
pertunjukan dagelan vulgar

doa yang ditukar
bukan doa otentik
produk rezim intrik
penuh cara-cara licik
kau penguasa tengik

Ya Allah
dengarlah doa-doa kami
dari hati pasrah berserah
memohon pertolonganMu
kuatkanlah para pejuang istiqomah
di jalan amanah

Fadli Zon, Bogor, 3 Feb 2019

Puisi Fadli Zon (TWITTER/@fadlizon)

Didesak minta maaf

Fadli Zon disarankan untuk segera meminta maaf menyusul munculnya puisi 'Doa yang Tertukar' yang belakangan ramai diperbincangkan di media sosial.

Puisi tersebut diduga mengarah kepada Kiai NU Maimun Zubair yang sebelumnya salah sebut nama saat mendoakan Presiden Joko Widodo.

"Fadli Zon harus meminta maaf secara terbuka kepada Mbah Mun, kalau tidak kami akan menggerakkan santri dari seluruh Indonesia untuk mengepung gedung DPR dan menuntut Fadli Zon meminta maaf," ujar Juru Bicara Solidaritas Ulama Muda Jokowi (SAMAWI), Nizar Ahmad Saputra dalam pernyataannya yang diterima Tribunnews, Rabu (6/2/2019).

Nizar mengatakan sebagai Wakil Ketua DPR Fadli Zon harusnya menunjukkan sikap hormat kepada kiai dan juga ulama.

Kesalahan yang diucapkan Kiai Maimun Zubair saat memanjaatkan doa harusnya tidak perlu dipolitisir atau bahkan ditanggapi dengan puisi nyinyir yang itu berkesan melecehkan seorang ulama.

"Jangan hanya karena Pilpres dan karena berbeda pilihan politik Fadli bisa seenaknya melecehkan ulama dengan statement-statementnya," ujarnya.

Soal Puisi Doa yang Ditukar, Fadli Zon Disarankan Segera Minta Maaf ke Mbah Moen

Nizar menambahkan, santri-santri NU tidak akan diam jika ada ulamanya dihina atau dilecehkan.

Karena bagaimanapun juga, selain sebagai guru dan tauladan kiai adalah smbol kehormatan para santri.

"Kiai itu tidak hanya simbol kehormatan, tapi juga spirit bahkan jiwanya para santri. Banyak santri kecewa dan marah jika kiainya dilecehkan," ujarnya.

Disebut sembrono dan ngelantur

Intelektual muda Nahdlatul Ulama (NU), Ubaidillah Amin sangat mengecam keras puisi Fadli tersebut.

Menurutnya, puisi Fadli Zon tidak pantas.

"Kepada yang terhormat Fadli Zon, gaya komunikasi politik anda sudah ngelantur dan sembrono," ujar Ubaidillah dalam keterangan resminya yang diterima, Rabu (6/2/2019).

Ubaidillah mendoakan agar Fadli Zon mendapatkan hidayah serta bertobat.

Sebab, puisi sindiran atas doa ulama tersebut sangat melukai hati para santri.

Tak hanya itu, Ubaidillah mengingatkan agar kubu Prabowo-Sandi berhenti melakukan hoaks dan fitnah kepada masyarakat di tengah perhelatan Pilpres 2019.

 TERPOPULER: Fadli Zon Bikin Puisi Doa yang Ditukar, Putri Gus Dur Tanyakan Tuduhan Ini

"Anda menganggap siapapun yang tidak sepaham dan seide dengan pilihanmu bisa kau olok-olok seenakmu. Semoga Allah memberi hidayah untukmu," kata alumnus Kairo Mesir ini.

Diketahui, Fadli menulis puisi berjudul Doa Yang Ditukar itu seiring viral video KH Maimoen Zubair yang mendoakan Prabowo Subianto. Padahal, Mbah Moen -sapaan akrabnya- sedang berada di samping Presiden Jokowi.

Berikut doa yang disampaikan oleh Mbah Moen saat berada di samping Jokowi:

‎اجعل من يا إلهنا في جنبنا يا إلهنا يا الله هذا الرئيس . هذا الرئيس فاك فراباوا اجعله يا إلهنا في المرة الثانية نائلا أصواتا كثيرة

"Jadikanlah Ya Allah orang di sampingku ini Presiden, Presiden ini (yaitu) Pak Prabowo, jadikanlah dia Ya Allah untuk kedua kalinya dengan perolehan suara yang banyak".

Ubaidillah menjelaskan, video doa Mbah Moen difahami dan disebarkan dengan caption "doa Mbah Maimoen untuk Bapak Prabowo" hanya berdasar kata "Prabowo" yang diucapkan Mbah Maimoen dalam rangkai doa tersebut.

"Pak Prabowo jadi Presiden RI aja belum pernah sekalipun kok didoakan untuk kedua kali itu logikanya bagaimana," kata Ubaidillah. (TRIBUNNEWS.COM/TRIBUNJAKARTA.COM)

Penulis: wahyu tribun jakarta
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved