Breaking News:

Mati Listrik

Pemadaman Listrik Massal, Peneliti Intelijen Ingatkan PLN: Berbahaya Bagi Sistem Keamanan Nasional

Pemadaman listrik massal atau 'black out' di sebagian besar Pulau Jawa pada Minggu (4/8/2019) tidak bisa dianggap sebagai insiden biasa.

Editor: Rr Dewi Kartika H
TRIBUNJAKARTA.COM/Yusuf Bachtiar
Suasana kantor Disdukcapil Kota Bekasi di Jalan Ir Juanda Bekasi Timur lumpuh akibat pemadaman listrik, Senin (5/8/2019). 

Kewaspadaan terhadap serangan Siber Terorisme pada perangkat perangkat gardu utama baik Sutet maupun GITET PLN harus segera dilakukan.

"Kejadian yang hampir mirip pernah ada di Argentina bulan Juni lalu. Pemerintah Argentina juga menduga adanya serangan Siber di instalasi listrik Argentina, " katanya.

Bentuk dari serangan siber terorisme bisa mengakibatkan kekacauan sistem kendali frekuensi serta pasokan listrik.

Apabila tidak diantisipasi maka bisa berdampak pada situasi kepanikan masyarakat.

"PLN harus segera membuat tim Siber kontra terorisme yang memeriksa semua jaringan instalasi, termasuk perangkat dan email para petugas di lapangan agar aman dari serangan, " ujar alumni S2 Intelijen UI tersebut.

Ridlwan menambahkan, rencana darurat dan mitigasi dari PLN juga harus dievaluasi. Termasuk prosedur tanggap darurat bagi instalasi di pusat kota Jakarta.

"PLN bisa bekerjasama dengan Badan Siber dan Sandi Negara ( BSSN) yang mempunyai kapabilitas dan personel untuk melakukan deteksi dini serangan Siber, " jelas Ridlwan.

PLN , lanjutnya, juga perlu membangun sistem komunikasi darurat jika kejadian serupa berulang.

"Jangan sampai ketika ada kejadian blackout justru pihak manajemen sulit berkomunikasi antar jajaran karena provider telekomunikasi mati. Harus disiapkan sistem lain, misalnya telepon satelit atau yang serupa, " katanya.

Jokowi Semprot Petinggi PLN

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved