Viral di Medsos

Videonya Viral, Inilah Kesaksian Pria Bopong Jasad Keponakan Setelah Ditolak Puskesmas

Kesaksian pria dalam video viral yang jalan kaki membopong jenazah bocah tenggelam setelah Puskesmas Cikokol tolak mengantarnya, mencoba bawa motor.

Videonya Viral, Inilah Kesaksian Pria Bopong Jasad Keponakan Setelah Ditolak Puskesmas
Tangkapan layar Kompas TV
Supriadi membopong jenazah keponakannya, Husein, setelah pihak Puskesmas Cikokol menolak mengantar menggunakan mobil ambulans ke rumah duka, Jumat (23/8/2019). 

TRIBUNJAKARTA.COM, TANGERANG - Terungkap siapa pria dalam video viral yang jalan kaki membopong jenazah bocah tenggelam setelah Puskesmas Cikokol tolak mengantarnya.

Pria tersebut bukan ayah Muhammad Husein (8), tapi sang paman yang bernama Supriadi.

Pria yang berperawakan gagah ini tampak di video mengenakan jaket kulit warna gelap membopong jenazah Husein yang tenggelam di Sungai Cisadane pada Jumat (23/8/2019).

Laku Aneh Bocah Ikut Tenggelam di Cisadane, Jenazah Temannya Viral Setelah Puskesmas Tolak Mengantar

Dianggap Unik Karena Hal Ini, Baim Wong Sampai Diminta Foto Bareng 5 Wanita Bule di Spanyol

Sungai Cisadane Makan Korban, Walkot Tangerang Instruksikan Bangun Turap dan Surati Kementerian PUPR

Hampir Dibawa Pakai Motor

Setelah video viral Supriadi memberikan kesaksian kepada TribunJakarta.com, Minggu (25/8/2019), detik-detik sampai harus menggendong keponakannya.

Husein satu dari dua korban hanyut saat mandi di Sungai Cisadane pada Jumat sore. Sementara satu korban lainnya adalah Fitrah Hidayat (12), teman Husein.

Ia ditemukan lebih dulu oleh tim SAR gabungan. Kemudian mereka bergegas membawa Husein ke Puskesmas Cikokol untuk mendapatkan pertolongan.

Bocah kelas 3 sekolah dasar ini sempat mendapat perawatan medis, tapi kemudian dinyatakan meninggal dunia.

Supriadi kala itu meminta pihak Puskesmas Cikokol untuk mengantar jenazah keponakannya menggunakan mobil ambulans.

Pihak Puskesmas Cikokol menolak dengan alasan ambulans untuk mengantar pasien sakit yang dirujuk, bukan untuk jenazah.

Ia memahami alasan pihak Puskesmas Cikokol karena pernah bekerja di rumah sakit. Memang ada pemisahan operasional ambulans.

Halaman
1234
Penulis: Y Gustaman
Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved