Penangkapan Terduga Teroris

Geledah Rumah Terduga Teroris di Bekasi, Densus 88 Amankan Buku Hingga Atribut Ojek Online

Seluruh barang bukti itu digelar petugas kepolisian di teras kontrakan untuk dilakukan identifikasi untuk selanjutnya dibawa guna penyelidikan lanjut.

Geledah Rumah Terduga Teroris di Bekasi, Densus 88 Amankan Buku Hingga Atribut Ojek Online
TRIBUNJAKARTA.COM/YUSUF BACHTIAR
Penggeledahan rumah terduga teroris di Bekasi, Minggu (13/10/2019) kemarin. 

Dalam penggeledahan itu, terdapat atribut jaket ojek online (ojol), diduga milik penghuni rumah kontrakan. Warga setempat bernama Sumiati (28) mengatakan, kontrakan itu dihuni dua laki-laki NAS dan H.

"Baru paling dua bulanan tinggal di sini, kalau yang tidur di sini setahu saya anak sama bapaknya aja, kalau ibunya kadang datang ke sini sama amak kecil," kata Sumiati.

NAS dan keluarganya sangat tertutup, Sumiati bahkan tidak begitu mengenal secara personal dengan tetangga sebelah tempat tinggalnya ini.

Namun ketika ditanya soal pekerjaan penguni kontrakan, Sumiati memang kerap melihat sang anak H, keluar menggunakan atribut ojek online.

"Kurang tahu kerjaanya apa, kita kira Grab karena ada jaket sama helm Grab kan, cuma enggak tahu pendiam si orangnya," ungkap Sumiati.

Sementara itu, Kapolsek Tambun Polres Metro Bekasi, Kompol Siswo yang mendampingi selama proses penggeledahan mengatakan, untuk pekerjaan terduga teroris belum begitu jelas, dari keterangan warga memang mengetahui melihat salah satu penghuninya kerap mengenakan atribut ojol.

"Bahwa tinggal disini baru dua bulan, untuk kerjaan memang tidak jelas kadang membawa Grab tetapi kadang juga dia pulang malam itu menurut keterangan dari warga sini," jelas dia.

Satu Orang Laki-laki Turut Diamankan

Penggeledahan rumah terduga teroris di Bekasi, Minggu (13/10/2019) kemarin.
Penggeledahan rumah terduga teroris di Bekasi, Minggu (13/10/2019) kemarin. (TRIBUNJAKARTA.COM/YUSUF BACHTIAR)

Dari operasi penggeledahan tersebut, polisi turut mengamankan satu orang yang diduga masih memiliki keterikatan saudara dengan NAS.

Proses penangkapan berlangsung mencekam, situasi sekitar lokasi saat itu tengah ramai dikerumuni warga yang menyaksikan proses penggeledahan. Namun tiba-tiba, Densus 88 meringkus seorang laki-laki yang baru datang.

Halaman
1234
Penulis: Yusuf Bachtiar
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved