Warga Terdampak Penggusuran Jalan Agung Perkasa Tolak Tawaran Program Pelatihan dari Pemkot Jakut

Warga terdampak penggusuran Jalan Agung Perkasa 8 menolak tawaran program pelatihan dari Pemerintah Kota Jakarta Utara.

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Gerald Leonardo Agustino

TRIBUNJAKARTA.COM, TANJUNG PRIOK - Warga terdampak penggusuran Jalan Agung Perkasa 8 menolak tawaran program pelatihan dari Pemerintah Kota Jakarta Utara.

Mereka mempunyai alasan tersendiri di balik penolakan terhadap program yang ditawarkan oleh Pusat Pelatihan Kerja Daerah (PPKD) Jakarta Utara tersebut.

Salah seorang warga terdampak, Nurul Huda (48) mengatakan, dirinya tak berminat dengan pelatihan kerja yang ditawarkan.

Ia meminta pemerintah menyediakan relokasi bagi warga sebelum menyediakan solusi terkait pekerjaan.

"Saya nggak berminat. Maunya ya punya tempat tinggal dulu," kata Nurul saat ditemui TribunJakarta.com, Selasa (19/11/2019).

Warga lainnya, Subaidah (40) mengatakan, pelatihan kerja bukan solusi terbaik baginya.

Sebab, selama ini dirinya sudah mempunyai penghasilan tetap dari lapak rongsokan yang belakangan digusur.

"Pelatihan kerja apa. Paling kayak tata boga doang, itu mah saya udah bisa. Nggak diterima lah tawaran itu," ucap Subaidah.

Subaidah bertahan di lahan Jalan Agung Perkasa 8 sejak hari pertama pembongkaran, Kamis (14/11/2019).

Halaman
12
Penulis: Gerald Leonardo Agustino
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved