Kisah Walim Merantau ke Ibu Kota Jualan Perabot Keliling Demi Modal Sawah, Kerap Kesasar di Jakarta

Melihat sekilas sosok Walim (67) yang sedang duduk di tepian jalan, tentunya dapat membuat hati menjadi iba. Ini kisah sang perabot keliling.

Kisah Walim Merantau ke Ibu Kota Jualan Perabot Keliling Demi Modal Sawah, Kerap Kesasar di Jakarta
Tribunjakarta.com/Nur Indah Farrah Audina
Walim, penjual perabot asal Majalengka, Jawa Barat, Jumat (17/1/2020) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, PONDOK GEDE - Melihat sekilas sosok Walim (67) yang sedang duduk di tepian jalan, tentunya dapat membuat hati siapa saja menjadi iba.

Terlebih raut wajah yang sudah menunjukan usia tuanya, serta air mata yang terus saja keluar, seolah menampakan dirinya sedang menangis.

Beberapa kali sempat terlihat ia di datangi oleh sejumlah orang yang melintas untuk menanyakan keadaannya.

"Saya baik-baik aja dan bukan nangis. Ini selampai memang untuk usap air mata, karena saya sedang sakit mata," ujarnya kepada TribunJakarta.com, Jumat (17/1/2020).

Ya, akibat sakit mata, kondisi mata Walim memerah.

Namun, selebihnya ia mengatakan baik-baik saja dan tetap bisa berdagang.

Tepat di dekat posisinya duduk, memang terlihat sebuah gerobak yang berisikan sejumlah perabotan.

Dijelaskannya, Walim baru saja tiba di Ibu Kota sejak lima hari yang lalu dari Majalengka, Jawa Barat.

Guna menambah modal untuk sawahnya, ia rela datang ke Jakarta dan menjual perabotan hingga ke kawasan Bekasi Selatan.

Halaman
1234
Penulis: Nur Indah Farrah Audina
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved