Breaking News:

Perayaan Imlek di Jabodetabek

Kelenteng Hok Lay Kiong Dibangun 1818, Cermin Toleransi Antar Umat di Bekasi

Kelenteng Hok Lay Kiong yang terletak di Jalan Kenari I, Kelurahan Margahyu, Kota Bekasi merupakan yang tertua di wilayah setempat.

Penulis: Yusuf Bachtiar | Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
TribunJakarta.com/Yusuf Bachtiar
Suasana Kelenteng Hok Lay Kiong di Margahayu, Bekasi Timur, Kota Bekasi, Sabtu, (25/1/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Yusuf Bachtiar

TRIBUNJAKARTA.COM, BEKASI TIMUR - Kelenteng Hok Lay Kiong yang terletak di Jalan Kenari I, Kelurahan Margahyu, Kota Bekasi merupakan yang tertua di wilayah setempat.

Kelenteng tersebut diketahui telah ada sejak tahun 1818, dibangun oleh warga keterunan tionghoa yeng menetap di Bekasi sejak zaman dulu.

Sejarawan Bekasi, Ali Anwar mengatakan, akar sejarah penduduk Bekasi keturunan tionghoa tidak lepas dari migrasi besar-besaran yang pernah terjadi pada tahun 1740-an.

Suasana Kelenteng Hok Lay Kiong di Margahayu, Bekasi Timur, Kota Bekasi, Sabtu, (25/1/2020).
Suasana Kelenteng Hok Lay Kiong di Margahayu, Bekasi Timur, Kota Bekasi, Sabtu, (25/1/2020). (TribunJakarta.com/Yusuf Bachtiar)

Kala itu menurut Ali, penduduk keturunan tionghoa yang tinggal di Batavia melakukan pemberontakan terhadap VOC Belanda hingga membuat sejumlah warga mengungsi ke daerah pinggiran.

"Dipukul mundur pemberontak China ini oleh pasukan VOC Belanda, mereka dikejar diantaranya melarikan diri ke wilayah pinggiran seperti Tangerang, Bekasi," kata Ali, Sabtu (25/1/2020).

Warga keturunan tionghoa selanjutnya membaur dengan masyarakat Bekasi. Umumnya, mereka tinggal di sekitaran Pasar Bekasi atau saat ini disebut Pasar Proyek.

"Mereka di antaranya jadi pedagang, petani, sebagian besar mereka jadi pedagang," jelasnya.

Suasana Kelenteng Hok Lay Kiong di Margahayu, Bekasi Timur, Kota Bekasi, Sabtu, (25/1/2020).
Suasana Kelenteng Hok Lay Kiong di Margahayu, Bekasi Timur, Kota Bekasi, Sabtu, (25/1/2020). (TribunJakarta.com/Yusuf Bachtiar)

"Karena pasar proyek dulunya pasar terbesar di Bekasi, disana dekat dengan sungai, kan dulu transportasi melalui sungai bukan darat," tegasnya.

Lambat laun, warga tionghoa lalu mendirikan kelenteng hingga menjadikan kawasan sekitarnya identik dengan budaya tionghoa.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved