4 Begal di Warteg Ditangkap Polisi di Tempat Terpisah: Celurit Dititipkan, Satu Orang Ditembak

Empat begal yang sebelumnya beraksi di sebuah warteg di Pesanggarahan, Jakarta Selatan, ditangkap polisi di tempat terpisah. Satu orang ditembak

4 Begal di Warteg Ditangkap Polisi di Tempat Terpisah: Celurit Dititipkan, Satu Orang Ditembak
TribunJakarta/Annas Furqon Hakim
Keempat tersangka pembegalan di sebuah warteg saat dirilis di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Kebayoran Baru, Minggu (26/1/2020). 

TRIBUNJAKARTA.COM- Empat begal yang sebelumnya beraksi di sebuah warteg di Pesanggarahan, Jakarta Selatan, ditangkap polisi.

Keempat begal tersebut adalah Heru Wahono, Ahmad Firdaus, Syadam Baskoro dan Siam. Heru Ahmad ditangkap di Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan, dan Ahamd ditangkap di Srengseng Sawah, Sabtu (25/1/2020).

Sementara Syadam dan Siam ditangkap Jonggol, Jawa Barat. Saat penangkapan, Syadam harus ditembak polisi karena melawan polisi. Simak ringkasannya:

1. Jadi begal untuk beli narkoba

Motif komplotan begal yang beraksi di sebuah warteg di Pesanggrahan ternyata bukan karena faktor ekonomi.

Menurut Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol Bastoni Purnama, para pelaku begal juga ketergantungan narkoba.

"Selain ekonomi, diduga mereka ketergantungan narkoba," kata Bastoni di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Kebayoran Baru, Minggu (26/1/2020).

Saat penangkapan tersangka bernama Heru Wahono, polisi juga menemukan satu paket sabu.

Namun, Bastoni mengatakan pihaknya belum mengetahui jumlah sabu tersebut.

"Barang buktinya satu paket sabu, belum kami timbang. Kami juga sudah lakukan tes urine, nanti kami cek hasilnya," jelas dia.

Halaman
1234
Penulis: erik sinaga
Editor: Erik Sinaga
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved