Penampungan PSK di Apartemen

Blusukan ke Kampung Suami Istri Cari Anak Gadis Jadi PSK: Gaji Dipotong untuk Lunasi Utang Orangtua

Suami istri MC (35) dan SR (33) ini baik meminjamkan uang ke orang-orang kampung yang terlilit utang, tapi ada maunya di balik itu.

TribunJakarta/Gerald Leonardo Agustino
Konferensi pers di Mapolres Metro Jakarta Utara, Senin (10/1/2020). 

TRIBUNJAKARTA.COM, KOJA - Suami istri MC (35) dan SR (33) ini baik meminjamkan uang ke orang-orang kampung yang terlilit utang, tapi ada maunya di balik itu.

Mengaku sebagai pemilik Agatha Agency, MC dan SR kerap masuk keluar kampung di Jawa Barat untuk mencari orangtua yang terjerat utang.

Sekali mereka mendapatkan target, MC dan SR akan menawarkan pinjaman kepada para korbannya.

Sebagai jaminan atas utang tersebut, para korban harus menyerahkan anak gadisnya untuk MC dan SR pekerjakan di Jakarta.

"Orangtua wanita yang bekerja ini dijerat atau diiming-imingi utang," kata Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto, Senin (10/2/2020).

Singkat cerita, mereka mendapatkan 13 perempuan dari kampung yang dibawa ke Jakarta, 9 di antaranya masih di bawah umur.

"Mereka langsung ketemu dengan para orangtua korban."

"Mereka kebetulan salah satu muncikari yang mencari mangsa di daerah," imbuh Budhi.

Ia memastikan, suami istri ini blusukan langsung ke kampung-kampung mencari mangsa, dengan modus meminjamkan uang.

MC dan SR memberikan janji manis kepada para orangtua korbannya, bahwa anak gadis mereka akan mendapat pekerjaan sebagai pemandu lagu.

Halaman
1234
Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved