Demo di Balai Kota DKI Jakarta, Massa Aksi Lompati Pagar dan Lempar Petugas Pakai Tomat

Massa yang mengatasnamakan diri Presidium Gerakan Jaga Indonesia menggeruduk kantor Gubernur Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Gambir.

TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Suasana demo di depan kantor Anies di Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (19/2/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Massa yang mengatasnamakan diri Presidium Gerakan Jaga Indonesia menggeruduk kantor Gubernur Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Gambir, Jakarta Pusat.

Ada tiga tuntutan yang mereka bawa dalam aksi kali ini, yaitu menolak penyelenggaraan Formula E di Jakarta, menolak revitalisasi Monas, dan menolak revitalisasi Taman Ismail Marzuki (TIM).

Berkali-kali massa aksi yang telah menggelar demo sejak pukul 14.00 WIB meminta Anies membatalkan tiga proyek tersebut.

Suasana demo di depan kantor Anies di Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (19/2/2020).
Suasana demo di depan kantor Anies di Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (19/2/2020). (TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Bahkan, sempat terdengar teriakan dari massa aksi yang meminta mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu mundur dari jabatannya.

"Lengserkan Anies. Anies harus mundur," ucap mereka kompak, Rabu (19/2/2020).

Massa pun meminta Gubernur Anies untuk keluar dari kantornya dan menemui mereka di luar.

Namun, permintaan mereka tak digubris Anies, massa pun menjadi beringas dan mencoba merangsak masuk ke dalam halaman Balai Kota Jakarta.

Suasana demo di depan kantor Anies di Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (19/2/2020).
Suasana demo di depan kantor Anies di Balai Kota, Gambir, Jakarta Pusat, Rabu (19/2/2020). (TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Tampak beberapa peserta aksi memanjat pagar Balai Kota dan masuk ke halaman kantor Anies.

Para petugas keamanan pun sibuk membentuk pagar betis untuk menghalau massa yang mencoba merangsak masuk.

Bahkan, ada seorang wanita paruh baya yang langsung berlari ke arah kantor Anies begitu berhasil melonpati pagar Balai Kota.

Langkahnya pun terhenti saat beberapa orang petugas menghalang-halangi wanita itu.

"Jangan sentuh saya, jangan sentuh. Saya mau ketemu Anies," ucapnya dengan nada tinggi.

Tak berhasil mendekat ke kantor Anies, massa aksi lainnya yang berada di luar Balai Kota pun melempari petugas dengan tomat.

Tomat itu pun sempat mengenai beberapa orang petugas yang membentuk pagar betis.

Melihat demo semakin memanas, salah satu staf Gubernur Anies Baswedan pun langsung datang menghampiri massa aksi.

Noah Peluk Erat Sang Bunda & Nenek saat Ziarah, BCL Termenung di Depan Pusara Ashraf Sinclair

Anak-anak Rentan Terkena Virus, Berikut Tips Tingkatkan Imunitas Anak

Ia pun langsung bernegosiasi dengan koordinator aksi dan meminta mereka untuk segera keluar dari halaman Balai Kota.

Jika massa aksi memenuhi permintaan tersebut, staf Anies ini pun berjanji akan mengizinkan perwakilan massa untuk bertemu dengan orang nomor satu di DKI itu.

Persyaratan itu pun langsung dipenuji massa aksi, mereka pun langsung kembali mundur dan demo kembali berjalan kondusif.

Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved