Breaking News:

Antisipasi Virus Corona di Depok

Wali Kota Ungkap Alasan PSBB di Depok Tak Seperti Jakarta

Wali Kota Depok Mohammad Idris mengungkapkan, pelaksanaan PSBB di kota Depok kemungkinan tidak sama seperti yang berlaku di wilayah DKI Jakarta.

TribunJakarta.com/Dwi Putra Kesuma
Wali Kota Depok Mohammad Idris dijumpai wartawan di Crisis Center Covid-19 Gedung Balai Kota Depok, Pancoran Mas, Jumat (6/3/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dwi Putra Kesuma

TRIBUNJAKARTA.COM, PANCORAN MAS – Wali Kota Depok Mohammad Idris mengungkapkan, pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di kota Depok kemungkinan tidak sama seperti yang berlaku di wilayah DKI Jakarta.

Idris mengatakan, kemungkinan ada beberapa perbedaan lyang diakibatkan terbatasnya Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD).

“Ini kita harus samakan persepsi bahwa ketika lebih dulu DKI PSBB. bukan berarti jiblak 100 persen penerapan PSBB di DKI. Ada beberapa perbedaan, kita terus terang APBD terbatas apalagi memberikan logistics kepada terdampak,” ujar Idris dikonfirmasi wartawan, Minggu (12/4/2020).

Dari keterbatasan APBD ini, Idris menjelaskan pihaknya mengembangkan kebersamaan di masyarakat dengan cara gotong royong, sehingga muncul rasa solidaritas masyarakat dengan pemberdayaan Kampung Siaga Covid-19.

“Ini kalau nggak dilakukan akan habis-habisan APBD kita,” bebernya.

Ihwal pembatasan pengemudi ojek daring dalam masa PSBB nantinya, Idris menuturkan hal tesebut akan sulit dilakukan dan ia pun membutuhkan bantuan dana dari Pemerintah Provinsi atau pun Pusat.

“Kalau masalah pembatasan kendaraan keluar masuk akan ada kesepakatan dengan DKI kalau ada pembatasan di jalan nasional berarti harus ada koordinasi dengan Kemenhub. Ini birokrasinya seperti itu. Kalau penutupan pembatasan yang detail spt DKI dengan pembiayaan seperti itu kita terus terang butuh support dana dari pusat atau provinsi,” bebernya.

“Kita lihat kondisinya artinya kalau tidak boleh kerja kita harus bertanggung jawab. Nggak bisa melarang lalu lepas tanggung jawab makanya kita akan pertimbangkan. Kita lihat kekuatan kita berapa jumlah mereka berapa lalu pengawasan operasional di bawah TNI Polri seperti apa. Dan mekanisme kita sangat bergantung kolaborasi dari seluruh komponen,” pungkasnya.

Pembentukan Kampung Siaga Covid-19 di Kota Depok Sudah 97 Persen

Halaman
123
Penulis: Dwi Putra Kesuma
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved