Breaking News:

Antisipasi Virus Corona di DKI

Pemprov DKI Diminta Buat Kanal Aduan untuk Warga yang Temukan Pembagian Bansos Salah Sasaran

Anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PSI, William Aditya Sarana, Pemprov DKI Jakarta membuatkan kanal aduan bagi warga.

TribunJakarta/Elga Hikari Putra
Janda di wilayah Kembangan, Jakarta Barat menerima bantuan sembako di masa pandemi Covid-19 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Muhammad Rizki Hidayat

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Anggota DPRD DKI Jakarta dari Fraksi Partai Solidaritas Indonesia (PSI), William Aditya Sarana, Pemprov DKI Jakarta membuatkan kanal aduan bagi warga.

Tujuannya, kata dia, jika ada warga yang menemukan kesalahan dalam pemberian bantuan sosial, mereka dapat melapor melalui kanal aduan tersebut.

"Jangan sampai bansos salah sasaran karena banyak warga yang lebih membutuhkan," kata William, dalam keterangan tertulisnya kepada wartawan, Jumat (17/4/2020).

Dia menuturkan, beberapa orang melapor kepadanya bahwa ada pembagian bansos di kawasan elite, Pondok Indah Jakarta Selatan dan Kelapa Gading Jakarta Utara.

"Kami menerima aduan di mana warga Pondok Indah mendapatkan bantuan," ujarnya.

"Ada lagi pembagian bansos di apartemen mewah di Kelapa Gading. Ini tentu saja memancing pertanyaan dan harus segera dicari tahu mengapa bisa terjadi," lanjutnya.

Kanal aduan, sambungnya, bertujuan agar warga yang belum menerima bantuan dapat segera mendaftarkan diri.

"Transparansi data penerima bantuan dan kanal aduan ini harus segera dihadirkan. Jangan ditunda-tunda,” tutup William.

Pemprov DKI Jakarta Diminta Buat Fitur Cek Data Penerimaan Bansos

Halaman
1234
Penulis: Muhammad Rizki Hidayat
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved