Breaking News:

Disuruh Perbaiki Becak Sambil Dimaki-maki, Rizki Tusuk Paman: Sabar Om, Aku Masih Mengantuk

Ramadhan (35) meregang nyawa di tangan keponakannya sendiri, Rizki Wahyudi Sirait (23). Pelaku mengaku dimaki-maki korban saat diminta perbaiki becak.

Penulis: Ferdinand Waskita | Editor: Wahyu Aji
TribunMedan/Victory Hutauruk
Rizki Wahyudi Sirait (23) yang membunuh pamannya Ramadhan setelah cekcok. 

TRIBUNJAKARTA.COM, MEDAN - Ramadhan (35) meregang nyawa di tangan keponakannya sendiri, Rizki Wahyudi Sirait (23).

Rizki menusuk pamannya hingga tewas setelah sebelumnya cekcok masalah becak motor.

Rizki mengaku dimaki-maki pamannya untuk memperbaiki becak. Saat itu, ia dalam keadaan tertidur lalu dibangunkan sang paman.

Ramadhan lalu memaki dengan kata-kata kasar sambil membangunkan Rizki.

Wakapolrestabes Medan, AKBP Irsan Sinuhaji menyebutkan bahwa Ramadhan (35) merupakan tukang becak motor.

Motif pelaku karena sakit hati dimaki dengan kata-kata kasar dari pamannya.

"Hingga saat ini motifnya masih itu dan masih kita jalani," tegas Irsan saat konfrensi pers di Mapolrestabes Medan, Jumat (29/5/2020).

Makian Korban

Satreskrim Polrestabes Medan bersama Polsek Delitua berhasil menangkap pelaku kasus pembunuhan akibat saling cekcok di Mapolrestabes Medan, Jumat (29/5/2020).
Satreskrim Polrestabes Medan bersama Polsek Delitua berhasil menangkap pelaku kasus pembunuhan akibat saling cekcok di Mapolrestabes Medan, Jumat (29/5/2020). (TribunMedan/Victory Hutauruk)

Kronologi kejadian terjadi pada 28 Mei 2020 sekitar pukul 10.00 WIB.

Saat itu pelaku sedang tidur di rumahnya kemudian paman pelaku yang menjadi korban membangunkan Rizki.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved