Breaking News:

Luluh Usai Ngamuk ke Guru Pembuat Soal Anies-Mega, Ketua DPRD DKI: Saya Akan Lapor Ibu Ketum

Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Masudi akhirnya memaafkan guru pembuat soal 'Mega ejek Anies'.

TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Sukirno, oknum guru SMPN 250 Cipete, Jakarta Selatan (kanan) pembuat soal Anies-Mega saat bertemu dengan Ketua DPRD DKI Prasetyo Edi Marsudi, Rabu (16/12/2020). Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Masudi akhirnya memaafkan guru pembuat soal Mega ejek Anies'. 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Masudi akhirnya memaafkan guru pembuat soal 'Mega ejek Anies'.

Prasetyo pun tak jadi melaporkan oknum guru SMPN 250 Cipete, Jakarta Selatan itu ke polisi.

Politikus senior PDI Perjuangan itu akan melaporkan kasus tersebut kepada Presiden ke-5 RI yang juga Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

Prasetyo sempat ngamuk kepada oknum guru bernama Sukirno itu saat dipanggil oleh Komisi E DPRD DKI pada Selasa (15/12/2020) lalu.

Pertanyakan Tujuan Sang Guru

Prasetyo langsung mempertanyakan maksud Sukirno mencatut nama Megawati dan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat rapat di Komisi E DPRD DKI.

Menurutnya, pencatutan nama Mega dengan narasi buruk merupakan bentuk doktrin kepada para siswa.

"Kenapa punya insting buat Anies dan bu Mega? Yang di otak bapak apa buat soal seperti ini? Bapak kan seorang guru," ucapnya, Selasa (15/12/2020).

Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi saat ditemui di Gedung DPRD DKI Jakarta, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020).
Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi saat ditemui di Gedung DPRD DKI Jakarta, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020). (TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci)

Sang guru pun menyebut, dirinya tak memiliki maksud tertentu dalam membuat soal ujian itu.

Halaman
1234
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved