Breaking News:

Virus Corona di Indonesia

31 WNA di Bandara Soekarno-Hatta Ditolak Masuk ke Indonesia Selama PPKM

warga negara asing (WNA) ditolak masuk ke Indonesia melalui Bandara Soekarno-Hatta selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM).

TRIBUNJAKARTA.COM/EGA ALFEDA
Kepala Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus TPI Bandara Soekarno-Hatta, Romi Yudianto (tengah) saat ditemui di kantornya, Selasa (26/1/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUNJAKARTA.COM, TANGERANG - Puluhan warga negara asing (WNA) ditolak masuk ke Indonesia melalui Bandara Soekarno-Hatta selama Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa dan Bali.

Berdasarkan data yang didapatkan dari Kantor Imigrasi Kelas I Bandara Soekarno-Hatta, ada 31 WNA yang ditolak masuk ke Indonesia.

Kepala Kantor Imigrasi Kelas I Bandara Soekarno-Hattaa, Romi Yudianto mengatakan, angka di atas didapatkan dari tanggal 1 sampai 25 Januari 2021.

"Karena mereka tidak memenuhi persyaratan SE (Surat Edaran) itu. Selama pembatasan penerbangan dari 1 Januari sampai 25 Januari 2021," kata Romi di kantornya, Selasa (26/1/2021).

Sebagai informasi, Direktorat Jenderal Imigrasi menerbitkan Surat Edaran Nomor IMI-0103.GR.01.01 tahun 2021 tentang pembatasan sementara masuknya orang asing ke wilayah Indonesia selama masa Pandemi Covid-19.

Pada tanggal itu juga, Pemerintah Pusat telah memperketat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Jawa dan Bali.

"Negaranya asalnya macam-macam, ada WNA China, Amerika, Inggris," sambung Romi.

Rata-rata yang ditolak masuk ke Indonesia itu beralasan sudah terlanjur membeli tiket pesawat dan nekat tetap terbang.

Tanpa mempersiapkan surat izin tinggal terbatas (ITAS), izin tinggal tetap (ITAP), atau pun pemegang izin tinggal diplomatik.

"Ditolak, jadi sampai sini dipulangkan, dengan pesawat yang sama, ada juga pesawat yang tadinya karena merasa benar komplen dan akhirnya tertunda satu hari besoknya kita pulangkan," kata Romi.

Penulis: Ega Alfreda
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved