Breaking News:

Apakah Pengangguran atau Korban PHK Wajib Melaporkan SPT Tahunan? Jangan Sampai Kena Denda

Apakah pengangguran atau korban PHK pemilik Nomor Pokok Wajib Pajak atau NPWP juga harus melaporkan SPT Tahunan?

pajak.go.id
Cara Lapor atau Mengisi SPT Tahunan, Siapkan 3 Dokumen Penting Ini 

TRIBUNJAKARTA.COM - Apakah pengangguran atau korban PHK juga harus melaporkan SPT Tahunan?

Hal ini lantaran pemilik Nomor Pokok Wajib Pajak atau NPWP tinggal sehari lagi untuk melaporkan SPT Tahunan.

Wajib Pajak (WP) baik badan maupun orang pribadi diwajibkan untuk melaporkan SPT Tahunan setiap tahunnya.

Sama halnya SPT sebelumnya, SPT Tahunan 2020 wajib dilaporkan dengan batas akhir penyampaian, yakni 31 Maret mendatang.

Sesuai informasi resmi Direktorat Jenderal Pajak, batas akhir penyampaian SPT Tahunan PPh Tahun Pajak 2020 adalah 31 Maret atau maksimal 3 bulan setelah akhir tahun pajak.

Mereka yang telah terdaftar sebagai WP dan memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) wajib melaporkan SPT Tahunan.

TONTON JUGA:

Namun, bagaimana jika orang tersebut tidak lagi bekerja atau mengundurkan diri dari pekerjaannya alias resign?

Walaupun masih memiliki NPWP, apakah tetap harus lapor SPT Tahunan?

Dilansir dari KlikPajak, Jika seseorang memutuskan untuk tidak lagi bekerja, otomatis penghasilannya akan berhenti.

Namun di sisi lain, seseorang yang sudah memiliki NPWP wajib lapor SPT orang pribadi secara teratur.

Lalu, bagaimana cara melaporkan SPT pajaknya?

Perlu diingat, dasar penetapan pembayaran pajak orang pribadi adalah ketika orang tersebut bekerja dan memiliki penghasilan sendiri.

Jadi, ketika seseorang resign serta tidak memiliki penghasilan maka terbebas dari pembayaran pajak.

Wajib pajak yang tidak memiliki penghasilan wajib melaporkan SPT Nihil.

Artinya penghasilan yang didapatkan oleh wajib pajak tersebut kurang dari Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP).

Cara lapor SPT Tahunan orang pribadi yang berstatus nihil hampir sama dengan lapor SPT pada umumnya.

Anda dapat melaporkannya secara online melalui layanan KlikPajak yang merupakan mitra resmi DJP.

Direktorat Jenderal Pajak (DJP) menegaskan, jika kemudian tidak ada penghasilan atau di bawah PTKP, tetap wajib lapor SPT (nihil).

Selanjutnya wajib pajak bisa meminta ke KPP (Kantor Pelayanan Pajak) untuk ditetapkan status NE (Non Efektif), sehingga tidak ada kewajiban lapor SPT lagi.

Dokumen yang disiapkan

Melansir Kompas.com, 8 Maret 2021, berikut ini berkas yang diperlukan untuk melaporkan SPT Tahunan:

  1. Wajib Pajak Orang Pribadi: laporan keuangan
  2. Wajib Pajak pelaku UMKM: Penghitungan Peredaran Bruto dan Pembayaran.
  3. Wajib Pajak karyawan: Bukti Potong Formulir 1721 A1 (karyawan swasta) atau 1721 A2 (pegawai negeri).

Baca juga: PUBG Mobile Bagikan Kode Redeem untuk Ditukar Hadiah Menarik di Anniversary Ketiganya

Cara lapor SPT 2020

Ada tiga cara lapor SPT Tahunan, yaitu offline dengan datang langsung ke kantor pelayanan pajak terdekat, melalui jasa pengiriman, dan secara online.

1. Offline (datang ke kantor pajak)

Berikut cara atau langkah melaporkan SPT pajak secara offline:

  • Isi formulir SPT Tahunan yang disediakan dengan benar, tepat, dan jelas;
  • Serahkan formulir itu kepada petugas di KPP tempat Anda melaporkan SPT Tahunan;
  • WP akan mendapat tanda terima, bukti bahwa SPT Tahunan telah dilaporkan;
  • Selesai, simpan tanda terima yang diberikan berjaga jika suatu waktu dibutuhkan.

Baca juga: Jelang Pengumuman Kartu Prakerja Gelombang 15, Ini Cara Atasi Sertifikat Tidak Muncul Usai Pelatihan

2. Jasa pengiriman

Anda juga bisa mengirimkan laporan melalui jasa pengiriman, berikut caranya:

  • Masukkan formulir SPT Tahunan ke dalam amplop yang tertutup rapat;
  • Sertakan informasi yang memuat nama WP, NPWP, tahun pajak yang dilaporkan, status SPT Tahunan (Nihil/kurang bayar/lebih bayar), jenis SPT (SPT Tahunan/SPT Tahunan Pembetulan ke-XX), nomor telepon, pernyataan, dan tanda tangan WP;
  • Kirimkan berkas tersebut ke alamat KPP sesuai tempat Anda terdaftar.
  • WP akan mendapatkan Satu Surat Tercatat (bukti pengiriman atau tanda terima berkas), simpan.

Baca juga: Wanita Paruh Baya Jatuh Tersungkur karena Dijambret, Polisi Manfaatkan Kamera CCTV Ungkap Kasus

3. Online

Pelaporan SPT pajak secara online bisa dilakukan melalui layanan e-Filling atau e-Form.

Untuk menggunakan layanan ini, wajib pajak terlebih dahulu harus memiliki nomor e-FIN (Electronic Filling Identification Number).

Melansir Kompas.com, 18 Februari 2021, bagi yang belum pernah melapor SPT, EFIN bisa didapatkan di KPP terdekat bagi wajib pajak orang pribadi atau di KPP terdaftar bagi wajib pajak badan.

Sementara, bagi yang lupa EFIN, Anda bisa cek inbox e-mail dengan kata kunci "EFIN".

Selain itu, Anda juga bisa telepon ke Kring Pajak dengan nomor 1500200 atau datang ke KPP terdekat untuk meminta cetak ulang EFIN (bawa fotokopi KTP dan NPWP).

Cara lapor SPT via e-Filing

Cara lapor lewat e-Filing adalah sebagai berikut:

  • Masuk ke laman https://pajak.go.id/
  • Login dengan nomor NPWP dan kata sandi yang sudah ada, lalu isikan kode unik (captcha);
  • Di dashboard, klik tab 'Lapor', lalu klik ikon 'e-Filing' dan klik 'Buat SPT'.
  • Jawab pertanyaan terkait status, kemudian akan muncul tombol 'SPT 1770 SS'.
  • Isi data formulir, isi tahun pajak, status SPT, dan pembetulan (jika ada kesalahan SPT yang dilaporkan sebelumnya), kemudian klik 'langkah selanjutnya'.

Bagian A

  • Isikan data penghasilan bruto. Poin 2, isikan jumlah pengurang (misal biaya jabatan, iuran pensiun atau iuran JHT).
  • Pada poin 3, pilih pengasilan tidak kena pajak (PTKP).
  • Poin 6, isilah jumlah PPh yang telah dipotong perusahaan Anda.
  • Nanti akan diketahui status SPT baik nihil, kurang bayar atau lebih bayar.
  • Kalau SPT nihil, lanjut pengisian poin B.

Bagian B

  • Bagian B diisi penghasilan final maupun penghasilan yang tidak dikenakan pajak.
  • Kalau pemberi kerja memberikan bukti potong final, isikan nominal penghasilan di poin B8.
  • Isikan pajak penghasilan final yang telah dipotong pada poin B9.
  • Penghasilan tak kena pajak pada poin B10.

Bagian C

  • Isikan jumlah keseluruhan harta yang dimiliki pada akhir tahun pajak pada C 11.
  • Jumlah keseluruhan kewajiban atau utang pada akhir tahun pajak pada C 12.

Bagian D

  • Centang pernyataan setuju, jika Anda yakin data yang Anda isikan sudah benar.

Langkah terakhir

  • Ambil kode verifikasi.
  • Secara otomatis kode verifikasi akan dikirimkan melalui email Anda.
  • Salin kode tersebut pada kolom yang disediakan.
  • Klik kirim SPT, maka SPT Anda akan terekam pada sistem DJP.
  • Bukti penerimaan elektronik akan dikirimkan ke email, sebagai bukti telah melaporkan SPT.
Editor: Suharno
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved