Breaking News:

Oknum Ormas FUI Ludahi Warga Saat Bubarkan Pertunjukan Jaran Kepang di Medan Berujung Bentrok

Organisasi kemasyarakatan Forum Umat Islam (FUI) di Medan yang membubarkan pertunjukkan seni jaran kepang.

Editor: Wahyu Aji
ISTIMEWA
Tangkapan layar bentrok antara warga dengan ormas Forum Umat Islam di Medan 

TRIBUNJAKARTA.COM, MEDAN - Komandan Desatemen Khusus (Densus) 99 Banser, Noeruzzaman angkat bicara mengenai aksi yang dilakukan sekelompok orang diduga dari Organisasi kemasyarakatan Forum Umat Islam (FUI) di Medan yang membubarkan pertunjukkan seni jaran kepang.

Seperti diketahui, aksi pembubaran tersebut berujung terjadinya bentrok antara ormas dan warga yang sedang menonton pertunjukkan itu.

Kang Zaman, sapaan sang komandan, menyebut bahwa tindakan pembubaran tersebut sudah 'berbahaya'.

Apalagi, apabila kesenian dianggap sebagai hal yang musyrik oleh sekelompok orang.

"Ini sudah berbahaya. Ada kelompok mengatasnamakan agama melarang kesnian dg menuduh musyrik dan membubarkan... Mohon atensi @CCICPolri," tulis Kang Zaman di akun Twitternya, dilihat pada Kamis (8/4/2021).

Diberitakan sebelumnya, viral di media sosial video aksi pembubaran pertunjukkan kuda kepang oleh sekelompok orang yang diduga dari Forum Umat Islam Medan.

Aksi pembubaran tersebut diwarnai cek-cok hingga berujung bentrokan.

Pihak FUI dilaporkan menganggap pertunjukkan tersebut tidak sesuai ajaran Islam.

Sementara, pihak lain tidak terima dengan aksi pembubaran itu.

Video bentrokan tersebut beredar luas di sosial media dan mendapat berbagai tanggapan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved