Breaking News:

Istri Driver Ojol di Tangerang Tega Aborsi Anak Kedua karena Takut Jadi Beban Ekonomi 

SI (27), istri dari seorang pengemudi ojek online (ojol), tega mengaborsi anak keduanya yang baru berusia enam bulan dalam kandungan. 

ISTIMEWA
Rilis kasus aborsi di Mapolres Tangsel, Jalan Raya Promoter, Serpong, Selasa (4/5/2021) - SI (27), istri dari seorang pengemudi ojek online (ojol), tega mengaborsi anak keduanya yang baru berusia enam bulan dalam kandungan.  

Laporan Wartawan TribunJakarta.com Jaisy Rahman Tohir

TRIBUNJAKARTA.COM, SERPONG - SI (27), istri dari seorang pengemudi ojek online (ojol), tega mengaborsi anak keduanya yang baru berusia enam bulan dalam kandungan

Wanita yang bekerja sebagai karyawan di sebuah mal itu tega menggugurkan kandungannya seorang diri lantaran takut sang anak kelak menjadi beban ekonomi.

SI khawatir, penghasilannya bersama sang suami tidak mampu menghidupi anak yang diketahui berjenis kelamin perempuan itu. 

Kasus aborsi tersebut terungkap setelah Kapolres Tangsel, AKBP Iman Imanuddin bersama Kapolsek Pagedangan, AKP Dicky Dwi Priambudi, merilisnya kepada awak media dan juga disiarkan langsung melalui Instagram @hunaspolrestangsel, Selasa (4/5/2021).

Iman mengatakan, janin tak bernyawa itu ditemukan di dalam tempat sampah sebuah mal di Pagedangan, Kabupaten Tangerang, pada Selasa (27/4/2021).

Rilis kasus aborsi di Mapolres Tangsel, Jalan Raya Promoter, Serpong, Selasa (4/5/2021).
Rilis kasus aborsi di Mapolres Tangsel, Jalan Raya Promoter, Serpong, Selasa (4/5/2021). (ISTIMEWA)

"Pada tanggal 27 April yang lalu, di salah satu pusat perbelanjaan yang ada di wilayah Polres Tangerang Selatan ditemukan mayat bayi di dalam tempat sampah, dalam kantung kresek hitam," kata Iman.

Setelah aparat Polsek Pagedangan mendapat laporan tersebut, penyelidikan dilakukan.

Baca juga: Dapat Panggilan di Penginapan, PSK Jadi Target Perampokan: Leher Ditodong Pisau, Tangan Diikat

Baca juga: Sebentar Lagi Lebaran, Sedia 8 Ramuan Tradisional Ini untuk Bantu Turunkan Kadar Kolesterol

Baca juga: Hiruk Pikuk Pemudik di Terminal Poris Plawad Tangerang H-2 Larangan Mudik

Hanya beberapa jam berselang, aparat mengantungi identitas si pembuang janin, SI.

"Lalu kemudian setelah pelaksanaan olah TKP, penyidik dapat menyimpulkan dan menemukan tersangkanya," ujarnya. 

Halaman
12
Penulis: Jaisy Rahman Tohir
Editor: Wahyu Septiana
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved