Breaking News:

Antisipasi Virus Corona di DKI

Pelanggar Prokes Diusulkan Masuk Penjara, Polisi: Supaya Ada Efek Jera

Adi menyebut Satpol PP tidak bisa berbuat banyak ketika terdapat warga yang menolak membayar denda karena perkara itu tidak dibawa ke pengadilan.

Dok. Sudin Kominfotik Kepulauan Seribu
Razia protokol kesehatan di Pulau Pramuka, Kecamatan Kepulauan Seribu Utara, Kabupaten Kepulauan Seribu, Rabu (2/12/2020) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Annas Furqon Hakim

TRIBUNJAKARTA.COM, KEBAYORAN BARU - Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Fadil Imran mengusulkan sanksi pidana atau kurungan penjara bagi pelanggar protokol kesehatan.

Hal itu diungkapkan Kabid Hukum Polda Metro Jaya Kombes Pol Adi Ferdian.

Adi mengatakan, selama ini pelanggar protokol kesehatan hanya dikenakan sanksi kerja sosial dan denda administratif.

Sedangkan, lanjut Adi, sistem pemidanaan di Indonesia tidak mengenal sanksi kerja sosial dan denda.

"Sistem pemidanaan di Indonesia tidak mengenal itu denda, sehingga ketika dilaksanakan penegakkan prokes oleh Satpol PP ditemukan laporan ada masyarakat menolak membayar denda," kata Adi di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Jumat (23/7/2021).

Adi menyebut Satpol PP tidak bisa berbuat banyak ketika terdapat warga yang menolak membayar denda karena perkara itu tidak dibawa ke pengadilan.

"Sedangkan Hakim sendiri untuk melaksanakan operasi yustisi ini tidak ada sanksi hukum karena tidak ada dasar hukum dalam Perda tersebut," ujar dia.

Baca juga: 10 Ribu WNA Tinggalkan Indonesia Melalui Bandara Soekarno-Hatta, Paling Banyak Warga Jepang

Baca juga: Kebut Revisi Perda Covid-19, DPRD DKI Kupas Pasal Pidana hingga Wewenang Satpol PP

Baca juga: Warga Kota Tangerang yang Isoman Bisa Dapat Bantuan Sosial dan Kesehatan Melalui Aplikasi Ini

Oleh karena itu, ia menilai pentingnya sanksi pidana bagi pelanggar protokol kesehatan guna memberikan efek jera.

"Harus ada sanksi pidana yang termuat di sana (Perda), sehingga dapat efektif, efisien dan menimbulkan efek jera bagi masyarakat," tutur Adi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved