Breaking News:

Sederet Temuan Janggal, Ketua DPRD DKI Bingung Gubernur Anies Bisa Dapat Opini WTP dari BPK

Prasetio mengaku ragu opini WTP tersebut karena menurutnya, BPK RI mendapati temuan pengelolaan keuangan dan memberikan sejumlah catatan.

Penulis: Muhammad Rizki Hidayat | Editor: Wahyu Aji
TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetyo Edi Marsudi saat ditemui di Gedung DPRD DKI Jakarta, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Selasa (18/2/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Muhammad Rizki Hidayat 

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Ketua DPRD DKI Jakarta Prasetio Edi Marsudi meragukan keputusan BPK DKI Jakarta memberikan opini wajar tanpa pengecualian (WTP) kepada Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, perihal pengelolaan keuangan daerah tahun 2020.

Prasetio mengaku ragu opini WTP tersebut karena menurutnya, BPK mendapati temuan pengelolaan keuangan dan memberikan sejumlah catatan kepada Pemprov.

"Ya makanya saya pertanyakan, kenapa WTP ada catatan? Audit BPK mengeluarkan ada beberapa pembayaran berlebihan," kata Prasetio, kepada Wartawan, Sabtu (21/8/2021).

"Misalnya ada orang yang meninggal dikasih gaji, ya yang begitu," lanjutnya. 

Dia menilai, audit yang dilakukan BPK terdapat beberapa masalah dari pengelolaan keuangan daerah DKI Jakarta.

Misalnya, kata dia, mulai dari pembelian alat rapid test Covid-19 dan masker yang dinilai sebagai pemborosan.

"Ditambah ada orang yang meninggal dikasih gaji," tambahnya.

Baca juga: Heboh Temuan BPK Anggaran Bocor Rp 7 M hingga Lebih Bayar Gaji Pegawai, Pemprov DKI Jadi Sorotan

Politisi PDI Perjuangan itu pun mempertanyakan kejanggalan tersebut kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Kami kan yang namanya kritik dan mempertanyakan kepada Pak Gubernur, tidak ada salahnya. Itu hak anggota dewan," tutup Prasetio. 

Inspektur Provinsi DKI Jakarta, Syaefuloh, menyebut pemborosan anggaran daerah oleh BPK tak mempengaruhi opini WTP tersebut.

"Sejumlah temuan BPK pada LKPD 2020 bersifat administratif," ucap dia, kepada Wartawan, di tempat terpisah. 

"Tidak berdampak terhadap kewajaran laporan keuangan dan opini (WTP)," lanjutnya.

Baca juga: Badan Pemeriksa Keuangan Kritisi Pemprov DKI Habiskan Rp5,8 Miliar Cuma Buat Beli Masker Jenis N95

Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved