Breaking News:

NasDem: Rupiah Jadi Transaksi Perdagangan Internasional Harus Didukung

Willy Aditya mengatakan penggunaan mata uang lokal dalam transaksi perdagangan internasional Indonesia

Editor: Wahyu Aji
TRIBUNNEWS.COM/Amriyono Prakoso
Anggota Komisi XI DPR Fraksi Partai NasDem, Willy Aditya 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Anggota Komisi XI DPR Fraksi Partai NasDem, Willy Aditya mengatakan penggunaan mata uang lokal dalam transaksi perdagangan internasional Indonesia ini harus didukung semua pihak.

"Sebab, sangat positif bagi ekonomi negara-negara di dunia, termasuk Indonesia," ungkap Willy Aditya dalam keterangan tertulisnya, Rabu (15/9/2021).

Wujud kerja sama penyelesaian transaksi bilateral atau local currenct settlement (LCS), mata uang lokal Indonesia kini dapat digunakan untuk kebutuhan bertransaksi dengan empat negara, yaitu Malaysia, Thailand, Jepang, dan Tiongkok.

Dikatakan Willy, ada ketidakadilan di dalam transaksi perdagangan antarnegara ketika dua negara bertransaksi harus ditundukkan oleh stok USD.

Hal ini menjadi keluhan dan kritik banyak negara.

"Pemilik USD bisa sangat powerfull dan menentukan transaksi dagang negara lainnya. Ini tidak adil," ujar Wakil Ketua Baleg DPR itu.

Kalau diingat 20-15 tahun lalu JPY (Yen Jepang) yang diusulkan menjadi SDR (Special Drawing Rights) juga sebenarnya adalah untuk mendesakkan sistem yang lebih adil dalam perdagangan internasional.

Hal itu diikuti dengan penggunaan mata uang lokal yang menjadi kesepakatan dagang antarnegara.

Pilihan Indonesia menggunakan JPY dan Yuan dalam transaksi dagang kepada keduanya akan menjadi breakthrough disaat US dengan ketat mengendalikan peredaran USD.

Kalau hal ini juga dilakukan oleh banyak negara lainnya, tentu akan positif dalam membangun sistem yang lebih stabil dan berkeadilan.

Wakil Ketua Fraksi NasDem DPR itu menerangkan negara-negara counterpart dimana Indonesia bersepakat menggunakan mata uang lokal dalam perdangannya tentu sudah dipilih berdasarkan transaksi internasional yang secara kuantitas dan kualitas memang positif terhadap perdagangan Indonesia.

"Harus lebih banyak lagi negara-negara dimana kita net import yang harus diajak kerja sama untuk menggunakan mata uang lokal. Agar barang dari Indonesia juga bisa masuk ke negara tersebut," kata Willy.

Perkembangan teknologi informasi, pasar e-commerce, lanjut Willy, sekiranya akan menjadi disrupsi yang membuat mata uang negara di dunia semakin memiliki nilai di dalam sistem transaksi internasional.

"Ini sangat nyata kita lihat misalnya kalau anda beli barang di salah satu marketplace warna oranye, barang dari China misalnya dibeli dengan harga rupiah. Saya kira hal demikian ini akan terus berlangsung dan meluas," ujar legislator dari Dapil Jawa Timur XI itu.

Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved