Breaking News:

Anies Dituding Prasetyo Berbohong Saat Bicara Pilkada DKI 2024, Wagub Ariza Santai Menanggapi

Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, menjawab santai tudingan Ketua DPRD DKI Prasetyo Edi Marsudi ke Gubernur Anies Baswedan

TribunJakarta.com/Nur Indah Farrah Audina
Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria saat diwawancarai awak media di Balai Kota, Gambir, Jumat (8/10/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Wakil Gubernur DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria, menjawab santai tudingan Ketua DPRD DKI Prasetyo Edi Marsudi ke Gubernur Anies Baswedan.

Anies dianggap berbicara ngawur oleh Prasetyo terkait penyelenggaraan Pilkada DKI Jakarta yang mundur menjadi tahun 2024.

Riza mengatakan setiap partai memiliki hak untuk mengemukakan pendapat mereka.

Sehingga baik pendapat Prasetyo maupun Anies, dirasanya sah-sah aja dalam dinamika politik.

"Ya kan begini setiap partai punya hak menyampaikan pendapatnya. Mau partai PDIP sampai dengan PPP itu punya hak, silakan menyampaikan pendapat masing-masing. Setiap pribadi juga punya hak untuk menyampaikan pendapat, termasuk Pak Anies juga punya hak menyampaikan pendapat," jelasnya Senin (11/10/2021) malam.

Namun, Politisi Gerindra ini mengingatkan supaya perbedaan pendapat yang ada tidak merusak silaturahmi.

Pasalnya, kesatuan dan kerukunan antar umat merupakan satu diantara faktor untuk menjaga negara ini.

"Saya kira tidak ada yang salah. Inilah negara demokrasi dan harus kita junjung dan kita jaga bersama mari kita saling menjaga kesatuan dan persatuan memastikan NKRI terjaga. Mari kita jaga iklim politik kita kondusif sejuk demokrasi, kita berkembang baik dan dinamika boleh tapi tetap kita perhatikan kesatuan dan persatuan bangsa," tandasnya.

Baca juga: Pengangguran di Jaksel Meningkat Selama Pandemi Covid-19, 122.390 Orang Tak Punya Pekerjaan

Dilansir dari Tribunnews.com, Prasetyo Edi Marsudi  meminta Anies Baswedan berhenti berbohong mengenai mundurnya proses Pilkada DKI Jakarta dengan membuat anggapan seolah Pemerintah pusat sengaja memundurkan Pilkada sampai 2024.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved