Pilpres 2019

Dituding Jokowi Soal Propaganda Rusia, Prabowo Buka Suara & Singgung 20 Tahun Bisnis di Luar Negeri

Prabowo Subianto akhirnya buka suara soal tudingan Jokowi terkait propaganda Rusia.

Dituding Jokowi Soal Propaganda Rusia, Prabowo Buka Suara & Singgung 20 Tahun Bisnis di Luar Negeri
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Jelang debat capres 2019, Prabowo Subianto memberikan pernyataan yang kontroversial dalam Pidato Kebangsaan pada Senin (14/1/2019) di JCC. Dalam Pidato Kebangsaan tersebut, dihadiri sejumlah tokoh politik dan pendukung Prabowo Subianto, seperti Susilo Bambang Yudhoyono, Amien Rais, Zulkifli Hasan, Titiek Suharto, dan lainnya. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Calon Presiden (Capres) nomor urut 02 Prabowo Subianto akhirnya buka suara, soal tudingan Propaganda Rusia.

Tudingan tersebut dilontarkan oleh capres nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi).

Diwartakan sebelumnya istilah propaganda mencuat setelah Jokowi menyebut adanya tim sukses yang menggunakan gaya politik 'propaganda Rusia'.

Dikutip TribunJakarta.com dari Surya, Jokowi merasa hal itu dilakukan oleh salah satu tim sukses untuk menyebarkan berita palsu atau hoaks, Sabtu (2/2/2019).

Untuk itu, Jokowi mengajak para alumni perguruan tinggi yang mendukungnya untuk ikut serta memerangi hal itu.

”Saya merasa yang ada di hadapan saya adalah intelektual karena lulusan perguruan tinggi ternama,” papar Jokowi di depan ribuan alumni di Jalan Pahlawan, Surabaya (2/2/2019).

”Oleh karena itu, saya mengajak kawan-kawan sekalian. Saat ini kita menghadapi banyaknya hoaks, kabar bohong yang lalu lalang di media sosial,” sambungnya.

Lalu, Jokowi menyatakan, dalam berpolitik seharusnya dilakukan dengan cara yang bijaksana.

Jokowi Ucapkan Propaganda Rusia di Pilpres 2019, Respon Fadli Zon hingga Tanggapan Kedubes Rusia

Jubir Jokowi-Maruf Sebut Era SBY Paling Banyak Cetak Utang, DPP Demokrat Emosi Sampai Tunjuk-tunjuk

Chanel hingga Dior, Ini Koleksi Sepatu & Tas Anak Serta Menantu Jokowi, Intip Harganya!

Gibran Rakabuming Bereaksi Ketika Fadli Zon Persoalkan Sosok Jan Ethes di Kampanye Jokowi

”Kami ingin menyampaikan dengan cara politik kita harus memberikan edukasi kepada masyarakat bahwa gaya politik kita cara politik yang penuh etika, tata krama, penuh peradaban, penuh dengan sopan santun,” jelas Jokowi.

Menurut Jokowi, hal itu perlu dilakukan sebab ia merasa ada tim sukses yang menyatakan kabar fitnah.

Halaman
1234
Penulis: Rr Dewi Kartika H
Editor: Kurniawati Hasjanah
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved