Tsunami di Banten

Afu Sempat Dikejar Ombak Lima Meter, Waryani Tersangkut di Pohon

Jelang Magrib, dari kejauhan, Gunung Anak Krakatau yang memercikkan magma membuat waswas Afu. Di lain tempat, Wuryani berjualan sebelum tsunami datang

Afu Sempat Dikejar Ombak Lima Meter, Waryani Tersangkut di Pohon
TribunLampung
Udin menunggu keluarganya yang terhimpit reruntuhan akibat tsunami yang menerjang Lampung Selatan, Sabtu (22/12/2018). 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Angin sepoi-sepoi, ombak berkejaran, melengkapi indahnya panorama pantai yang terhampar di Tanjung Lesung sore itu.

Tak ada tanda-tanda tsunami akan datang menerjang perairan Pandeglang pada Sabtu (22/12/2018) malam itu.

Menjelang Magrib, dari kejauhan Afu waswas melihat Gunung Anak Krakatau memercikkan magma.

"Saya pikir mungkin itu hal yang biasa terjadi," cerita pegawai Kementerian Pemuda dan Olahraga itu.

Afu dan 50 orang rombongan tak terpengaruh dengan gemuruh dari Gunung Anak Krakatau, pelatih tetap berlanjut.

Setelah mengawali dengan makan-makan, acara sudah berlangsung tiga jam dan suasana terkendali.

Puncak acara pembagian doorprize diselingi lagu membuat peserta ketakutan, kekuatan lain datang menghampiri mereka tiba-tiba.

Gemuruh ombak mendekat ke arah pantai dan menyisir apa-apa yang di depannya tanpa diundang, diawali dentuman keras.

Suasana lebih mencekam sebelum air mendekat, tiba-tiba lampu mati. Teman Afu berteriak tsunami datang segera orang-orang lari menyelamatkan diri.

Dikejar ombak lima meter

Halaman
123
Penulis: yogi gustaman
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved