Aksi 22 Mei

Ungkap Mudah untuk Menguak Dalang Kerusuhan 22 Mei, Mantan Kepala Intelijen Beberkan Caranya

Kepala Badan Intelijen Strategis TNI 2011-2013, Laksamada Muda Suleman Ponto tanggapi soal kerusuhan 22 Mei yang terjadi di beberapa wilayah Jakarta.

Ungkap Mudah untuk Menguak Dalang Kerusuhan 22 Mei, Mantan Kepala Intelijen Beberkan Caranya
YouTube/Kompas Tv
Kepala Badan Intelijen Strategis TNI 2011-2013, Laksamada Muda Suleman Ponto 

TRIBUNJAKARTA.COM - Kepala Badan Intelijen Strategis TNI 2011-2013, Laksamada Muda Suleman Ponto tanggapi  soal kerusuhan 22 Mei yang terjadi di beberapa wilayah Jakarta.

Soleman Ponto mengungkapkan mudahnya untuk menguak dalang kerusuhan 22 Mei tersebut.

Dilansir TribunJakarta.com, hal tersebut dikatakan Soleman Ponto saat menjadi narasumber di acara Aiman Kompas Tv, Selasa (28/5).

Mulanya Aiman mempertanyakan mengenai kerusuhan 22 Mei apakah bisa dituntaskan secara hukum.

"Ketika kita bicara tahun 1998 misalnya ada sebuah kerusuhan namun kemudian proses hukumnya juga menggantung,

Apakah hasil yang kemudian kita lihat di 22 Mei ini, yang polanya kita bisa baca, indikasinya bisa kita lihat, apakah akan tuntas secara hukum?" ucap Aiman.

Sederet Ucapan Selamat Idul Fitri 2019, Cocok Dibagikan untuk Kerabat dan Rekan-rekanmu!

Soal Ambulans Gerindra Angkut Batu di Aksi 22 Mei, Andre Rosiade Bingung: Tak Ada Instruksi!

Menjawab itu, Soleman Ponto menyatakan aparat bisa melakukan penyelidikan soal dalang kerusuhan 22 Mei dengan bukti-bukti yang telah ada.

Bukti-bukti tersebut diantaranya berupa uang, ambulans dan lain-lain.

"Yang dibayar sudah ada orangnya, uangnya sudah ada, ambulansnya sudah ada, tinggal dinaikkan ke atas.

Kapolres Jakarta Barat Kombes Hengki Haryadi memperlihatkan senjata tajam dan perusuh yang membuat kerusuhan dengan membakar Asrama Polri di Petamburan dan Slipi, Kamis (23/5/2019).
Kapolres Jakarta Barat Kombes Hengki Haryadi memperlihatkan senjata tajam dan perusuh yang membuat kerusuhan dengan membakar Asrama Polri di Petamburan dan Slipi, Kamis (23/5/2019). (TribunJakarta.com/Elga Hikari Putra)

Mau ditarik ke atas ini polanya sudah jelas, indikasinya jelas, tinggal sekarang keputusan politik, mau enggak menarik ini sampai ketemu elite, apa yang mau dibilang, elite politik atau elite apa, siapa dalangnya, tinggal mau enggak," papar Soleman Ponto.

Halaman
1234
Penulis: Kurniawati Hasjanah
Editor: Rr Dewi Kartika H
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved