Terkait Dugaan Kartel Tiket Pesawat, Bos AirAsia Tony Fernandes: Tugas Kami Sediakan Harga Terbaik

Tony enggan berbicara banyak terkait grup maskapai pesaing AirAsia Indonesia, yaitu Garuda Indonesia group dan Lion Air Group.

Terkait Dugaan Kartel Tiket Pesawat, Bos AirAsia Tony Fernandes: Tugas Kami Sediakan Harga Terbaik
AFP
Ilustrasi Pesawat AirAsia AFP 

Dia meminta agar pelaku bisnis lain tidak bersifat menyerang kepada pesaingnya.

"Saya benci kartel, saya suka berkompetisi. Saya tidak tahu ada kartel atau tidak. Yang jelas saya tidak menyetujui praktik tersebut. Saya pro terhadap kompetisi, terhadap konsumen. Janganlah ofensif, jadilah lebih baik," ucapnya.

Saat ditanyai apakah dirinya pernah bertemu dengan pihak Garuda Indonesia group dan Lion Air group, Tony mengaku tidak pernah mempunyai kesempatan untuk hal itu.

"Saya belum pernah diajak duduk bersama dengan Garuda dan Lion di satu ruangan. Mungkin akan seru, meski belum tahu mau berbincang soal apa," ujarnya lalu tertawa.

Tak perlu terlalu mengatur

Bos sekaligus pemilik maskapai berbiaya murah AirAsia, Tony Fernandes angkat bicara soal kondisi industri penerbangan di tanah air.

Seperti diketahui, industri penerbangan Indonesia menjadi sorotan akibat melonjaknya harga tiket pesawat dalam beberapa bulan terakhir.

Pemerintah pun melakukan sejumlah kebijakan guna menciptakan harga yang lebih terjangkau untuk masyarakat.

Mulai dari merevisi tarif batas atas (TBA) dan tarif batas bawah (TBB) tiket pesawat, hingga yang terakhir meminta maskapai LCC menurunkan harga tiket penerbangan domestik di jadwal-jadwal tertentu.

Menurut Tony, pemerintah seharusnya tidak perlu banyak mengatur soal bisnis perusahaan-perusahaan maskapai.

Halaman
1234
Editor: Erik Sinaga
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved