Kontroversi Pin Emas DPRD DKI

Tolak Pin Emas, Anggota DPRD Terpilih PSI Jakarta Menerima Pin Kuningan dari Sekwan

Idris melanjutkan, pin kuningan tersebut berasal dari stok lama yang disimpan sekwan DPRD Jakarta.

Tolak Pin Emas, Anggota DPRD Terpilih PSI Jakarta Menerima Pin Kuningan dari Sekwan
TRIBUNJAKARTA.COM/MUHAMMAD RIZKI HIDAYAT
Dokumen Berita Acara Penyerahan Barang Nomor 565/ND-BU/VIII/2019 oleh sekwan DPRD DKI Jakarta kepada PSI Jakarta, yang dikirim oleh pihak PSI Jakarta kepada Wartawan, Selasa (27/8/2019).

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Muhammad Rizki Hidayat

TRIBUNJAKARTA.COM, TANAH ABANG - Anggota DPRD terpilih PSI, Idris Ahmad bersama William Aditya Sarana, resmi menerima pin berbahan kuningan dari sekretaris dewan (sekwan) DPRD Jakarta.

Pin berbahan kuningan sebagai pengganti pin emas yang sempat ditolak fraksi PSI DPRD DKI Jakarta.

Hal resmi tersebut diketahui dari dokumen Berita Acara Penyerahan Barang Nomor 565/ND-BU/VIII/2019 oleh sekwan DPRD DKI Jakarta.

"Secara resmi, kami telah menerima delapan pin kuningan dari sekwan, sekitar jam setengah tiga (14.30 WIB), sore tadi ,” kata Idris Ahmad, saat dihubungi Wartawan, Selasa (27/8/2019).

Pemberian pin kuningan ini, lanjutnya, merupakan respon dari surat pernyataan PSI yang menolak diberikan pin emas kepada delapan anggotanya yang terpilih.

"Surat tersebut telah dilayangkan PSI ke DPRD Jakarta sejak hari Kamis, 22 Agustus 2019 lalu," kata Idris.

Idris melanjutkan, pin kuningan tersebut berasal dari stok lama yang disimpan sekwan DPRD Jakarta.

Dulunya, kata Idris, pin kuningan tersebut ditujukan sebagai pengganti pin emas anggota dewan yang hilang.

"Mereka menceritakan, dulu pin ini memang ditujukan untuk cadangan kalau suatu hari pin emas yang di tangan anggota dewan hilang," jelas Idris.

Halaman
12
Penulis: Muhammad Rizki Hidayat
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved