Aktivis 98 Sayangkan Mahasiswa Aksi Demo Tolak RKUHP dan UU KPK Tak Menemui Presiden Jokowi

Mantan aktivis Reformasi '98, Hari Purwanto menyayangkan mahasiswa aksi demo tolak RKUHP dan UU KPK menolak bertemu Presiden Jokowi.

Aktivis 98 Sayangkan Mahasiswa Aksi Demo Tolak RKUHP dan UU KPK Tak Menemui Presiden Jokowi
TRIBUNJAKARTA.COM/MUHAMMAD RIZKI HIDAYAT
Sejumlah mahasiswa dari berbagai kampus melakukan unjuk rasa tolak RUU KUHP dan KPK, di depan kantor DPR-MPR RI, Jakarta Pusat, Selasa (24/9/2019). 

TRIBUNJAKARTA.COM - Mantan aktivis 98, Hari Purwanto menyayangkan mahasiswa aksi demo menolak Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana dan UU Komisi Pemberantasan Korupsi tak memanfaatkan kesempatan untuk berdialog dengan Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan.

"Kemarin, Presiden membuka ruang dialog semestinya saat itu teman-teman, saran saya kepada adik-adik ini, langsung melakukan konsolidasi dan menyambut ajakan tersebut," kata Hari dalam sebuah diskusi di Kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (28/9/2019).

Hari mengatakan, saat ini ruang demokrasi sudah terbuka, berbeda ketika perjuangan para aktivis tahun 1998.

Oleh karena itu, menurut dia mahasiswa seharusnya memanfaatkan momentum tersebut.

"Karena apa, hari ini ruang demokrasi yang kita bangun, beda ketika di era saya, rapat sedikit langsung diintai," ucapnya.

Polisi Tangkap Seorang Pemuda yang Sedang Menikmati Bakso, Karena Hal Ini

Kendati demikian, Hari menilai, isi tuntutan yang disuarakan massa mahasiswa dalam aksi demonstrasi sudah substantif.

Namun, dia menilai bahwa massa mahasiswa juga harus melengkapi poin-poin yang ingin disampaikan.

"Sudah, tinggal apa yang dimaui mahasiswa. Poin-poin," ujarnya.

Menanggapi hal itu, Perwakilan BEM Jakarta Andi Prayoga mengatakan, ajakan pertemuan dengan Presiden Joko Widodo tidak mewakili seluruh BEM di Indonesia.

"Jadi kemarin itu ada di media saya baca bahwa (pertemuan dengan) Pak Jokowi tidak mewakili semua mahasiswa Indonesia, termasuk kami," ujar Andi.

Halaman
12
Editor: Suharno
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved