Korban KDRT Minta Visum

Korban KDRT Takut Lapor Polisi karena Merasa Tak Punya Bukti, Ini Kata Dokter

Korban KDRT umumnya baru melapor ke polisi saat mereka dianya lebih dari satu kali sehingga dalam proses pembuktian visum luka berangsur hilang.

Korban KDRT Takut Lapor Polisi karena Merasa Tak Punya Bukti, Ini Kata Dokter
TribunJakarta/Bima Putra
Kepala Instalasi Forensik RS Polri Kramat Jati Kombes Edy Purnomo saat menunujukkan ruang pemeriksaan untuk korban di Sentra Visum dan Medikolegal, Jumat (15/11/2019) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Bima Putra

TRIBUNJAKARTA.COM, KRAMAT JATI - Korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yang umumnya perempuan cenderung tak langsung melapor ke polisi karena memiliki berbagai pertimbangan pribadi.

Takut cerai lalu anaknya jadi broken home, dicap perempuan tak 'baik' karena melawan suami, dan pertimbangan lain hasil budaya patriarki.

Korban KDRT umumnya baru melapor ke polisi saat mereka dianya lebih dari satu kali sehingga dalam proses pembuktian visum luka berangsur hilang.

Kepala Instalasi Forensik RS Polri Kramat Jati Kombes Pol Edy Purnomo mengatakan tak langsung melapornya korban menyulitkan dokter membuktikan luka penganiayaan.

"Secara medis sulit membuktikan kalau korban tidak langsung melapor, apalagi kalau lukanya sudah sembuh. Memang kebanyakan korban KDRT baru melapor setelah beberapa kali dianiaya," kata Edy di RS Polri Kramat Jati, Jumat (15/11/2019).

Sentra Visum dan Medikolegal RS Polri yang rata-rata per harinya melayani pembuatan visum untuk tiga korban KDRT kerap menangani kasus serupa.

Dampaknya hasil visum korban KDRT yang digunakan polisi sebagai alat bukti sulit membuktikan seluruh tindak penganiayaan perbuatan pelaku.

"Contoh korban sudah tiga kali jadi korban KDRT, pembuktian luka penganiayaan yang dialami kasus sebelumnya sulit. Mungkin hanya luka dari penganiayaan terakhir yang bisa dibuktikan," ujarnya.

Meski sulit dibuktikan, Edy menyebut korban KDRT tak perlu khawatir kehilangan harapan menang secara hukum di pengadilan.

Halaman
12
Penulis: Bima Putra
Editor: Erik Sinaga
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved