Polemik Pembangunan Hotel di TIM

Tolak Pembangunan Hotel Bintang Lima, PDIP: Alasan Anies Hanya Kamuflase Tutupi Orientasi Bisnisnya

"Alasan pak Anies untuk membangun hotel ini hanya kamuflase untuk menutup dari publik bahwa ada orientasi bisnis di sana," ucapnya, Senin (25/11/2019)

Tolak Pembangunan Hotel Bintang Lima, PDIP: Alasan Anies Hanya Kamuflase Tutupi Orientasi Bisnisnya
Dokumen Taman Ismail Marzuki Jakarta
Plaza Ismail Marzuki di Taman Ismail Marzuki, Jakarta.(Dokumen Taman Ismail Marzuki Jakarta) 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dionisius Arya Bima Suci

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Pembangunan hotel bintang lima di kawasan Taman Ismail Marzuki (TIM) sedang menjadi sorotan publik.

Pemprov DKI pun menyebut, pembangunan hotel itu dilakukan untuk mengakomodasi para seniman dari luar kota maupun mancanegara yang singgah di Jakarta.

Menanggapi hak tersebut, Ketua Fraksi PDIP DPRD DKI Jakarta Gembong Warsono pun menyebut, alasan yang diutaran oleh Pemprov DKI hanya kamuflase untuk menutupi perubahan orientasi kawasan pelestarian kebudayaan itu.

Bangun Hotel Bintang Lima di Taman Ismail Marzuki, Fraksi PDIP DPRD DKI: Melenceng dari Tujuan

"Alasan pak Anies untuk membangun hotel ini hanya kamuflase untuk menutup dari publik bahwa ada orientasi bisnis di sana," ucapnya, Senin (25/11/2019).

Terlebih, saat ini sudah ada beberapa hotel yang ada di sekitar kawasan TIM ataupun di sepanjang jalan Cikini Raya.

Ketua Fraksi PDIP DKI Jakarta, Gembong Warsono, Selasa (13/11/2018)
Ketua Fraksi PDIP DKI Jakarta, Gembong Warsono, Selasa (13/11/2018) (TribunJakarta/Pebby Ade Liana)

"Enggak elok juga kalau menyediakan hotel bintang lima yang tarifnya pasti mahal untuk seniman," ujarnya saat dikonfirmasi.

"Lagian penginapan hotel juga banyak di sekitaran TIM," tambahnya menjelaskan.

Seperti diketahui, pembangunan hotel bintang lima di kawasan TIM menuai protes dari para seniman.

Pembangunan hotel bintang lima itu sendiri merupakan bagian dari rencana revitalisasi TIM yang digagas oleh Pemprov DKI Jakarta.

Halaman
1234
Penulis: Dionisius Arya Bima Suci
Editor: Wahyu Aji
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved