Food Story

Terselip Kenangan di Balik Nama Gado-Gado Bon Bin, Disukai Gus Dur Hingga Tjahjo Kumolo

Penerus usaha Gado-gado Bon Bin, Hadi Lingga Wijaya (67), menjelaskan latar belakang nama Bon Bin.

Terselip Kenangan di Balik Nama Gado-Gado Bon Bin, Disukai Gus Dur Hingga Tjahjo Kumolo
TRIBUNJAKARTA.COM/SATRIO SARWO TRENGGINAS
Gado gado Bon Bin sejak tahun 1960 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Satrio Sarwo Trengginas

TRIBUNJAKARTA.COM, MENTENG - Penerus usaha Gado-gado Bon Bin, Hadi Lingga Wijaya (67), menjelaskan latar belakang nama Bon Bin.

Nama Bon Bin diambil lantaran dulu tempat makan di Jalan Cikini IV Nomor 5, Menteng, Jakarta Pusat, itu dekat dengan Kebon Binatang.

Di Taman Ismail Marzuki, lanjutnya, merupakan kompleks kebun binatang.

"Zaman usia 13 tahun saya suka ke kebon binatang," ucap Hadi kepada TribunJakarta.com, Jumat (10/1/2020).

"Kalau dulu banyak pohon kenari, kita suka kumpulin buat ukiran," imbuh dia.

Bon Bin baru diusulkan oleh Hadi sebagai merek usaha setelah kebun binatang itu dipindahkan ke Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

Ditambah, sambung Hadi, kawasan Cikini mulai banyak menjamur tempat makan yang menjual gado-gado.

"Dulu belum ada nama, akhir 70-an baru pakai nama karena udah banyak orang yang jual gado-gado."

"Itu saya yang bikin namanya biar ada secuil sejarah yang tertinggal," kenangnya.

Halaman
1234
Penulis: Satrio Sarwo Trengginas
Editor: Y Gustaman
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved