Warga Unjuk Rasa Dukung Penolakan LGBT di Kota Depok

Warga Kota Depok siang ini menggelar aksi unjuk rasa, untuk mendukung pemerintah melakukan razia terhadap perilaku LGBT.

Warga Unjuk Rasa Dukung Penolakan LGBT di Kota Depok
TribunJakarta.com/Dwi Putra Kesuma
Aksi unjuk rasa dukung penolakan terhadap perilaku LGBT di Kota Depok. 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Dwi Putra Kesuma

TRIBUNJAKARTA.COM, SUKMAJAYA - Warga Kota Depok siang ini menggelar aksi unjuk rasa, untuk mendukung pemerintah melakukan razia terhadap perilaku Lesbian, Gay, Biseksual, dan Transgender (LGBT).

Aksi ini pun diikuti oleh ratusan warga, digelar di Pelataran Masjid Al Islah, Sukmajaya, Kota Depok.

Tak hanya mendukung razia LGBT, warga pun mendesak pemerintah serta Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) untuk segera mengesahkan Peraturan Daerah (Perda) anti LGBT.

"Kami semua yakin bahwa LGBT ini adalah sebuah penyakit yang bukan untuk dilindungi, tapi untuk disembuhkan. Melindungi LGBT bukan solusi atas keberlangsungan keamanan warga Depok," ujar Roby Dongkal salah seorang peserta unjuk rasa yang juga ulama, Rabu (15/1/2020).

Lanjut Roby, ia pun berharap agar aparat tidak takut dan melaksanakan instruksi Walu Kota Depok dengan merazia perilaku LGBT.

Roby pun menilai, langkah Wali Kota Depok yang menginstruksikan untuk menekan perilaku LGBT di Kota Depok sangatlah tepat.

"Setelah ini kami akan mendatangi DPRD dan menggelar aksi ke Komnas HAM agar segera mencabut surat kritikan yang dilayangkan ke Wali Kota," katanya.

Sementara itu, salah seorang peserta aksi lainnya Abu Bakar Madris pun mengatakan bahwa upaya untuk menekan perilaku LGBT di Kota Depok sudah sesuai dengab jargon Kota Depok yang mengedapankan sisi religius.

"Religius itu mengedepankan sisi keagamaan bukan hanya Islam tapi semua agama. Dan konsep seluruh agama tidak ada yang menerima LGBT," pungkasnya.

Halaman
123
Penulis: Dwi putra kesuma
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved