Kasus Pencabulan Anak di Cilincing

Pria yang Rudapaksa Gadis Disabilitas di Cilincing Hasut Korban dengan Video Porno

Kapolsek Cilincing Kompol Imam Tulus Budiono mengatakan, modus operandi tersangka adalah dengan mempertontonkan video porno di dalam ponselnya

TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino
Tersangka Iwan (47) saat diekspose dalam konferensi pers ungkap kasus pencabulan anak di bawah umur di Mapolsek Cilincing, Jakarta Utara, Senin (9/3/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Gerald Leonardo Agustino

TRIBUNJAKARTA.COM, CILINCING - Iwan alias Gacek (47), pria yang merudapaksa LA (13), gadis penyandang disabilitas mental di Cilincing, menghasut korban dengan video porno.

Kapolsek Cilincing Kompol Imam Tulus Budiono mengatakan, modus operandi tersangka adalah dengan mempertontonkan video porno di dalam ponselnya kepada korban.

Ketika korban tertarik, Iwan lalu membujuknya untuk melakukan hubungan intim.

"Awal mulanya, tersangka memperlihatkan handphone ini menunjukkan video porno. Sehingga film porno itu diperlihatkan ke korban," kata Imam dalam konferensi pers di Mapolsek Cilincing, Jakarta Utara, Senin (9/3/2020).

Tersangka kemudian mengajak korban ke salah satu rumah kosong dekat kediaman korban di Cilincing, Jakarta Utara.

Di situ, Iwan lalu merudapaksa gadis keterbelakangan mental ini dengan penuh nafsu.

Polisi menambahkan, Iwan juga membujuk korban dengan mengiming-iminginya uang tunai ratusan ribu rupiah.

"Dilakukan lah persetubuhan di rumah kosong dan (korban) dijanjikan uang Rp 200 ribu," ucap Imam.

Penangkapan terhadap Iwan dilakukan setelah polisi menerima laporan dari ibu korban.

Halaman
123
Penulis: Gerald Leonardo Agustino
Editor: Muhammad Zulfikar
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved