Breaking News:

Penipuan Penjualan Masker

Modus Penjualan Masker Murah di Instagram: untuk Ganti Rugi Tiket Konser dan Kebutuhan Sehari-hari

Pelaku berhasil meraup keuntungan hingga belasan juta rupiah dari hasil menipu menjual masker

TribunJakarta/Ega Alfreda
Kapolresta Bandara Soekarno-Hatta, Kombes Pol Adi Ferdian Saputra (kiri) dan Kasatreskrim Polresta Bandara Soekarno-Hatta (kanan) melakukan ungkap kasus penipuan penjualan masker murah, Rabu (1/4/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUNJAKARTA.COM, TANGERANG - Tersangka penipuan penjualan masker murah di media sosial Instagram ternyata diperuntukkan untuk kepentingan pribadi.

Bahkan ia berhasil meraup keuntungan hingga belasan juta rupiah dari hasil menipu menjual masker di Instagram.

Parahnya lagi, tersangka DA (23) yang sudah diamankan Satreskrim Polresta Bandara Soekarno-Hatta tersebut menggunakan hasil uang hasil penipuannya tersebut untuk mengganti kerugian pembelian tiket konser.

Kapolres Bandara Soekarno-Hatta, Kombes Pol Adi Ferdian Saputra mengatakan kalau DA memang tergabung dalam sebuah Event Organizer (EO).

"Uang hasil penipuan atau penggelapan ini digunakan tersangka untuk membayar permasalahan penggantian uang tiket konser," kata Adi di Mapolresta Bandara Soekarno-Hatta, Rahu (1/4/2020).

Bukan hanya untuk mengganti uang ganti rugi, DA juga menggunakan sebagian uang haram tersebut untuk keperluan sehari-hari.

"Juga digunakan untik pemenuhan kebutuhan sehari-hari tersangka," sambung Adi.

Sebab, dari pengakuan tersangka kepada petugas, ia sudah mengantongi uang sebesar Rp 28 juta hasil uang muka korban yang ingin memesan masker untuk perusahaan di Bandara Soekarno-Hatta.

Adi mengatakan kalau tersangka ini menjual satu boks masker sensi seharga Rp 50 ribu.

Halaman
12
Penulis: Ega Alfreda
Editor: Erik Sinaga
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved