Breaking News:

Potong Bansos 40 Sopir di Tanjung Priok, Seorang Timer Ditangkap Polisi: Modus, Raup Jutaan Rupiah

Seharusnya, tiap sopir berhak menerima Rp 600 ribu. Dari hasil potongan tersebut, MI meraup uang jutaan rupiah.

TribunJakarta/Gerald Leonardo Agustino
MI saat diekspose dalam konferensi pers di Mapolres Metro Jakarta Utara, Jumat (8/5/2020). 

TRIBUNJAKARTA.COM, TANJUNG PRIOK- MI memotong dana bantuan sosial (bansos) kepada puluhan sopir di Tanjung Priok, Jakarta Utara.

MI adalah seorang timer. Seharusnya, tiap sopir berhak menerima Rp 600 ribu. Dari hasil potongan tersebut, MI meraup uang jutaan rupiah.

Guna mengelabui para sopir tersebut, MI berdalih potongan tersebut diberikan kepada polisi. Simak selengkapnya:

1. Rugikan 40 sopir

MI, timer di Terminal Tanjung Priok, ditangkap polisi setelah memotong bantuan sosial tunai untuk para sopir angkot yang termasuk Keluarga Penerima Manfaat (KPM)

Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto mengatakan, ada sedikitnya 40 sopir angkot yang dirugikan dari perbuatan tersangka.

Dalam prosesnya, tersangka memotong uang bantuan sosial yang berjumlah Rp 600.000 sebanyak dua kali.

"KPM diminta untuk mencairkan uangnya di ATM dan memberikan kepada tersangka MI ini dengan alasan biaya pengurusan untuk diserahkan ke oknum tertentu yang sudah memuluskan pencairan dana ini," kata Budhi di Mapolres Metro Jakarta Utara, Jumat (8/5/2020).

Pada tahap pertama, ada sebanyak 20 sopir angkot yang mengalami pemotongan uang bantuan sosial.

2. Modus operandi

Halaman
1234
Penulis: Erik Sinaga 2
Editor: Suharno
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved