Breaking News:

191 Orang Napi Positif Corona, Penularan Massal Covid-19 Mengancam Para Tahanan di Turki

Menteri Kehakiman Abdulhamit Gul mengatakan 120 narapidana atau tahanan dari berbagai penjara telah dinyatakan positif terkena virus corona

Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Virus Corona 

TRIBUNJAKARTA.COM, JAKARTA - Bintang NBA Boston Celtics, Enes Kanter, mengingatkan dunia tentang bahaya pandemi virus corona di Turki.

Hal ini terkait kekhawatiran terjadinya penyebaran virus corona secara massif di penjara dan sengaja diabaikan oleh rezim Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Enes Kanter merujuk pada situasi yang kini terjadi di penjara Silivri Istanbul tempat tahanan politik, jurnalis dan mereka yang berseberangan dengan Erdogan, di mana delapan orang dilarikan ke rumah sakit karena positif virus Covid-19. Sedangkan total tahanan yang telah tertular virus corona sebanyak 191 orang.

"Mereka tinggal berdesakan di dalam satu ruangan. 7 orang dalam satu sel," tulisnya di Twitternya.

Kondisi ini makin memprihatinkan karena diduga ada pengabaian oleh pemerintah terhadap tahanan politik, jurnalis dan aktivis, yang selama ini diamankan karena berseberangan dengan Pemerintahan Erdogan. Termasuk di antaranya adalah orang-orang yang dituduh menjadi simpatisan ulama Turki Fethullah Gulen.

Hal ini nampak dalam kebijakan pembebasan tahanan akibat pandemi Covid-19 yang dilakukan beberapa waktu lalu.

Dari puluhan ribu tahanan yang dibebaskan, namun tidak satu pun dari tahanan politik, aktivis pro-demokrasi dan jurnalis yang dibebaskan oleh Erdogan.

Ironisnya, justru pelaku kejahatan sebenarnya seperti para gangster, pencuri dan penjahat lainnya seperti daesh, termasuk kategori dibebaskan dari penjara berdasarkan hukum baru.

"Bila Anda mengorganisir perusahaan kriminal atau anda mencuri uang seseorang atau jika anda mencoba membunuh seseorang maka dibebaskan. Tapi bila anda berbagi sesuatu di Facebook, anda tidak akan tahu. Jurnalis, aktivis politik dan blogger akan dipenjara dan berisiko terinfeksi virus corona," ujar Veysel Ok, Wakil Direktur Asosiasi Studi Media dan Hukum Turki, seperti dilansir dari The Independent.

Karenanya keputusan Turki untuk membebaskan puluhan ribu narapidana menuai kritikan. Kelompok oposisi mengatakan pembebasan tersebut tidak termasuk orang-orang yang ditangkap dengan tuduhan terlibat upaya kudeta 2016.

Halaman
123
Editor: Muhammad Zulfikar
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved