Breaking News:

Virus Corona di Indonesia

Dilema Pemijat Tunanetra, Takut Tertular Covid-19 Tapi Harus Kerja

Gaung new normal yang membuat warga beraktivitas kembali tak sepenuhnya dinikmati tunanetra yang berprofesi jadi Tukang Pijat.

TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA
Anggota Pertuni Jakarta Timur, Yogi Madsoni saat memberi keterangan di Jatinegara, Minggu (21/6/2020). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Bima Putra

TRIBUNJAKARTA.COM, JATINEGARA - Gaung new normal yang membuat warga beraktivitas kembali tak sepenuhnya dinikmati tunanetra yang berprofesi jadi Tukang Pijat.

Profesi mereka tak memungkinkan bila harus menerapkan jaga jarak sesuai protokol kesehatan, sementara Memijat jadi mata pencaharian.

Hal ini yang diungkapkan Yogi Madsoni, anggota Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) Jakarta Timur yang berprofesi jadi tukang pijat.

"Kekhawatiran tentunya ada, khawatir apa mereka (pelanggan) yang menulari kita Covid-19. Dilema sebenarnya saat new normal seperti ini," kata Yogi di Jatinegara, Jakarta Timur, Minggu (21/6/2020).

Di lingkup Pertuni Jakarta Timur yang mayoritas anggotanya berprofesi tukang pijat sudah berupaya menerapkan protokol kesehatan.

Ketika menerima pelanggan mereka menerapkan melakukan apa yang dilakukan dokter, yakni menanyakan kondisi medis.

Spanduk griya pijat di kediaman Yogi Madsoni sekaligus Sekretariat Pertuni Jakarta Timur di Jatinegara, Minggu (21/6/2020).
Spanduk griya pijat di kediaman Yogi Madsoni sekaligus Sekretariat Pertuni Jakarta Timur di Jatinegara, Minggu (21/6/2020). (TRIBUNJAKARTA.COM/BIMA PUTRA)

"Kalau pelanggan batuk, bersin, demam atau habis berpergian dari zona merah kita sarankan untuk jangan diterima. Kita juga rutin cuci tangan, memakainya masker," ujarnya.

Namun upaya pencegahan itu tidak sepenuhnya maksimal, Soni menuturkan mereka sadar langganan yang datang merupakan orang sakit.

Hanya segelintir orang yang datang ke tukang pijat bila keluhannya sedikit pegal, mayoritas sudah memiliki masalah kesehatan.

Halaman
12
Penulis: Bima Putra
Editor: Ferdinand Waskita Suryacahya
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved