Breaking News:

17 Tahun Mengabdi Hanya Digaji Rp 200 Ribu per Bulan, Begini Kisah Miris Tenaga Pendidik Daerah

Dikatakan Atik, belasan tahun mengajar ia hanya menerima gaji Rp 200 ribu setiap bulan, dan baru tahun ini dapat tambahan Rp 500 ribu.

Editor: Kurniawati Hasjanah
Shutterstock via Kompas
Ilustrasi 

TRIBUNJAKARTA.COM - Gaji jauh di bawah ketentuan, namun dituntut berdedikasi maksimal untuk memberikan ilmu.

Hal itu menjadi potret tenaga pendidik honorer yang ada di sebagian daerah di Indonesia, tak terkecuali di Jateng.

Loyalitas untuk memenuhi hak pembelajaran para pelajar, dirasa kurang dihargai oleh negara.

 

 

Bahkan tak jarang, belasan tahun mengajar tenaga pendidik honorer hanya menerima upah kurang dari Rp 500 ribu setiap bulannya.

Meski demikian, para pahlawan pendidikan tersebut terus berusaha menularkan ilmu ke pelajar semaksimal mungkin.

Tak Cuma di Kuningan, Terungkap Penyelenggara 6 Kali Gelar Pesta Seks Gay: Komunikasi via WA

Atik Dyat Prastuti, satu di antara pengajar SDN 02 Cawet Pemalang, selama 17 tahun ia mengajar, Atik belum merasakan perubahan pada nasibnya.

Janji pemerintah untuk memperbaiki nasib pengajar, menurutnya juga tak terealisasikan hingga sekarang.

"Saya tidak bisa menjawab kalau ditanya bagaimana nasib guru honorer sekarang. Karena dari dulu sampai sekarang masih sama," katanya, kepada Tribunjateng.com, melalui sambungan telpon, Jumat (4/9/2020).

Dikatakan Atik, belasan tahun mengajar ia hanya menerima gaji Rp 200 ribu setiap bulan, dan baru tahun ini dapat tambahan Rp 500 ribu.

"Dengan gaji kecil kami dituntut memberikan ilmu secara optimal.

Korban Ledakan Tabung Gas di Kalibaru: Saya Mau Buang Air, Tiba-tiba Ada Pintu Terbang Kena Kepala

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved