Breaking News:

Niat Main Futsal Malah Berujung Duel, Warga Pamekasan Tewas Digorok

Pertandingan futsal antar kampung di Pamekasan, Madura berujung maut. Satu warga tewas setelah dianiaya dan mengalami luka dibagian lehernya.

TRIBUNNEWS.COM
Ilustrasi pengeroyokan (Tribunnews) 

TRIBUNJAKARTA.COM, PAMEKASAN - Pertadingan futsal antara warga Desa Campor dengan Desa Kramat, Pamekasan berlangsung sengit pada September lalu.

Pertandingan futsal antar kampung yang awalnya berlangsung sportif mendadak mencekam.

Keributan antar pemain pun tak terelakan. Beruntung, cekcok ini tak berujung penganiayaan.

Sebulan berlalu, Mat Hobir, Mahmudi, dan Robi asal Desa Campor yang sebelumnya terlibat perkelahian di lapangan futsal bertemu lagi dengan lawan duelnya asal Desa Kramat, Fian.

Keempatnya bertemu di area sabung kelincing di Desa Tanjung, Kecamatan Camplong, Sampang, Madura.

Beredar Surat Pembatalan Aksi Mogok Nasional, KSPI: Hoaks

Ketiga warga Desa Campor ini rupanya masih menyimpang dendam kepada waga Desa Kramat.

Mereka pun langsung menganiaya Fian menggunaankan senjata tajam.

Lantaran duel tak seimbang, Fian berusaha melarikan diri.

Meski mengalami luka bacok di kaki, Fian berhasil melarikan diri dan pulang ke rumah.

"Fian pulang ke rumahnya di Desa Kramat dalam keadaan terluka. Ia disambut ayahnya, Rifa'e," ucap Kasat Reskrim Polres Pamekasan AKP Adhi Putranto Utomo, Senin (5/10/2020).

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved