Breaking News:

2 Tahun Berturut-turut Banjir Selalu Tinggi, Wali Kota Tangerang: Kasian Masyarakat

Komplek yang ada diperbatasan Kota Tangerang dengan DKI Jakarta itu sudah dua tahun berturut-turut tergenang banjir akibat curah hujan yang tinggi

TRIBUNJAKARTA.COM/EGA ALFREDA
Wali Kota Tangerang, Arief R Wismansyah saat memantau Komplek Ciledug Indah, Kelurahan Pedurenan, Kecamatan Karang Tengah yang mulai surut sejak siang ini, Minggu (21/2/2021). Komplek yang ada diperbatasan Kota Tangerang dengan DKI Jakarta itu sudah dua tahun berturut-turut tergenang banjir akibat curah hujan yang tinggi 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Ega Alfreda

TRIBUNJAKARTA.COM, TANGERANG - "Ini kasian masyarakat baru dua tahun ke belakang limpas terus. Sudah lima tahun enggak banjir, kemarin (2020) sama sekarang (2021) karena limpas," celetuk Wali Kota Tangerang, Arief R Wismansyah, Minggu (21/2/2021).

Kalimat tersebut terceletuk olehnya saat mengunjungi Komplek Ciledug Indah, Kelurahan Pedurenan, Kecamatan Karang Tengah, Kota Tangerang.

Daerah yang pada hari sebelumnya banjir tinggi tersebut pun terpantau sudah mulai surut dan bisa dilalui oleh kendaraan bermotor.

Padahal, hari sebelumnya daerah tersebut terendam banjir sampai satu meter tingginya.

Kondisi terkini Komplek Ciledug Indah 2 yang banjirnya mulai surut setelah sebelumnya digenangi air sampai dua meter tingginya, Minggu (21/2/2021).
Kondisi terkini Komplek Ciledug Indah 2 yang banjirnya mulai surut setelah sebelumnya digenangi air sampai dua meter tingginya, Minggu (21/2/2021). (TRIBUNJAKARTA.COM/EGA ALFREDA)

Diketahui, komplek yang berada diperbatasan Kota Tangerang dengan DKI Jakarta tersebut sudah dua tahun berturut-turut tergenang banjir akibat curah hujan yang sangat tinggi.

Tidak hanya komplek tersebut tapi hampir seluruh kecamatan di Kota Tangerang mendadak berwarna cokelat karena banjir.

Arief pun telah berkali-kali melayangkan surat ke Pemerintah Pusat untuk melakukan normalisasi disejumlah sungai dan anak kali yang melintas di Kota Tangerang.

Baca juga: Pemprov DKI Siapkan Rumah Penampungan Korban Banjir, Anies Baswedan: Ada Warga yang Positif

Baca juga: Link Streaming AC Milan Vs Inter Milan, Kick Off Pukul 21.00 WIB: Ini Cara Menang di Derbi Milan

Baca juga: Eks Personel Sabyan Gambus Ungkap Hubungan Ayus dengan Nissa Sabyan, Apa Benar Nikah Siri?

"Kita berharap pemerintah pusat sesuai dengan fungsi dan perannya melakukan normalisasi tiga sungai besar. Kali Angke, Sungai Cisadane, Sungai Cirarap dan dua anak kali, Kali Ledug dan Kali Sabi," kata Arief.

Arief menegaskan secara lantang kepada pemerintah pusat untuk mengambil langkah permanen dalam normalisasi sungai dan anak kali.

Halaman
123
Penulis: Ega Alfreda
Editor: Wahyu Septiana
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved