Kerumunan Saat Kunjungi Maumere, Epidemiolog Sebut Presiden Jokowi Harusnya Ingatkan Anak Buah

kerumunan yang ditimbulkan saat kedatangan Jokowi ke NTT, Epidemiolog asal Universitas Griffith, Dicky Budiman angkat bicara.

Editor: Wahyu Aji
ISTIMEWA/Twitter
Kunjungan Presiden Joko Widodo atau Jokowi Maumere, Nusa Tenggara Timur (NTT) mengakibatkan kerumunan warga. 

TRIBUNJAKARTA.COM, NTT - Kunjungan Presiden Joko Widodo atau Jokowi ke Nusa Tenggara Timur (NTT) pada Selasa (24/2/2021) menjadi perbincangan publik.

Sebab, kehadiran Jokowi saat berada di Maumere, NTT disambut oleh banyak orang yang merupakan warga setempat. 

Sayangnya, penyambutan warga itu menimbulkan kerumunan.

Banyak warga yang menanti Presiden Jokowi tidak menerapkan jaga jarak dan memakai masker.

Baca juga: Sejumlah Pihak Bandingkan Kerumunan Presiden Jokowi dengan Rizieq Shihab, Istana: Itu Spontanitas

Itu terlihat dari sikap Jokowi yang tampak menunjuk masker di yang dia kenakan seraya mengingatkan warga akan kedisiplinan protokol kesehatan.

Kegiatan Jokowi yang disambut banyak orang itu terekam dalam sebuah video. Video itu pun lantas viral setelah diunggah ke media sosial.

Menanggapi kerumunan yang ditimbulkan saat kedatangan Jokowi ke NTT, Epidemiolog asal Universitas Griffith, Dicky Budiman angkat bicara.

Ia mengkritik adanya kerumunan saat penyambutan Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Nusa Tenggara Timur (NTT).

Menurut dia, Presiden Jokowi seharusnya mengingatkan kepada anak buahnya untuk melakukan antisipasi, sehingga tidak terjadi hal seperti itu.

“Kondisi kita belum aman dari Covid-19, presiden harusnya mengingatkan anak buahnya,” kata Dicky pada Selasa (23/2/2021).

Di saat sekarang ini, kata Dicky, Indonesia membutuhkan figur yang bisa menjadi teladan dalam menerapkan protokol kesehatan, sehingga bisa menjadi contoh bagi masyarakat.

Masyarakat perlu diingatkan bahwa situasi di Indonesia belum terkendali dari Covid-19. Sebab, tingkat positivity rate masih jauh dari angka 5 persen.

“Covid-19 ini masih lama, bisa dua tahun lagi. Korban akan makin banyak jatuh kalau tidak disiplin dan buat kerumunan terus,” kata Dicky.

Tak hanya membahayakan masyarakat yang berkerumun, Dicky menyebut situasi kemarin di NTT juga bisa membahayakan Presiden Jokowi meskipun sudah disuntik vaksin Covid-19.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved