Breaking News:

Kekaisaran Sunda Nusantara

'Jenderal' Sunda Nusantara Ungkap Tujuan Utama Kekaisarannya: Untuk Mensejahterakan Umat Sedunia

Tak lagi mensejahterakan umat se-Indonesia, Sunda Nusantara yang disebut Rusdi ssbuah Kekaisaran ini bertujuan mensejahterakan umat sedunia.

Penulis: Nur Indah Farrah Audina | Editor: Erik Sinaga
TribunJakarta.com/Dwi Putra Kesuma
Markas Kekaisaran Sunda Nusantara di Jalan Ciliwung, Beji, Kota Depok, Kamis (6/5/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, DUREN SAWIT - Mengaku 'Jenderal' Sunda Nusantara, Rusdi Karepesina (55) ungkap tujuan dari Kekaisaran Sunda Nusantara.

Baru-baru ini nama Rusdi menjadi sorotan usai terjaring razia di Gerbang Tol Cawang, Jakarta Timur pada Rabu (5/5/2021).

Mengendarai mobil Pajero Sport, Rusdi terjaring razia lantaran kendaraannya menggunakan pelat nomor yang tak sesuai dengan ketentuan, yakni SN 45 RSD.

Saat diperiksa, Rusdi tidak mampu menunjukkan SIM dan STNK resmi kepada petugas, malah justru menunjukkan surat dari Kekaisaran Sunda Nusantara.

Tak hanya itu, ia juga mengaku sebagai jendral muda dari Kekaisaran Sunda Nusantara.

Rusdi menuturkan keberadaan Sunda Nusantara sudah ada sedari lama.

Namun, imbas bubar pada tahun 2011 lalu, jumlah anggotanya berkurang lantaran bergabungan dengan Sunda Empire.

Baca juga: Fakta Kemunculan Kekaisaran Sunda Nusantara, Markas di Depok hingga Mobil Jenderal yang Masih Kredit

Namun tak lama, Sunda Nusantara kembali hadir dengan tujuan yang sama.

"MASA itu Majelis Agung Sunda Archipelago. Ketuanya Ahmad Ngalan tinggal di Depok.

Kehadiran Sunda Nusantara ini untuk mensejahterakan umat sedunia. Itu sistemnya. Kalau kita pengikutnya baru sedikit, yang banyak itu Sunda Empire," kata Rusdi di Duren Sawit, Kamis (6/5/2021).

Baca juga: Kepala Dinas Kesehatan Pastikan 2 Warga Tangsel Terpapar Virus Corona Varian India Sudah Sembuh

Tak lagi mensejahterakan umat se-Indonesia, Sunda Nusantara yang disebut Rusdi ssbuah Kekaisaran ini bertujuan mensejahterakan umat sedunia.

Kendati begitu, ia mengatakan tak memiliki grup dengan anggotanya. Komunikasi yang terjalin sebatas antar petinggi.

Baca juga: Adik Ipar Panglima Kekaisaran Sunda Nusantara Kerap dengar Alex Ahmad Hadi Bicara Soal Kerajaan

Adapun pertemuan antar petinggi dan anggotanya sudah jarang dilakukan.

"Pertemuan? sudah jarang banget. Kegiatan Sunda Nusantara tidak pernah ada. Kita gak ada grup. Itu antara petinggi. Kita gak pernah koar-koar (publish) seperti Sunda Empire. Komunikasi antar petinggi aja," jelasnya.

Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved