Breaking News:

Fenomena Tawuran Dipicu Saling Ejek di Media Sosial, Polisi: Ini Butuh Perhatian Serius

Tawuran maut yang menewaskan seorang remaja di Jalan Bangka dipicu aksi saling ejek di media sosial. Medsos kerap disalahgunakan para pelaku tawuran

Penulis: Annas Furqon Hakim | Editor: Wahyu Septiana
TribunJakarta.com/Annas Furqon Hakim
Wakapolres Metro Jakarta Selatan AKBP Antonius Agus Rahmanto - Tawuran maut yang menewaskan seorang remaja di Jalan Bangka dipicu aksi saling ejek di media sosial. Medsos kerap disalahgunakan para pelaku tawuran 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Annas Furqon Hakim

TRIBUNJAKARTA.COM, KEBAYORAN BARU - Tawuran maut yang menewaskan seorang remaja di Jalan Bangka XI C, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan dipicu aksi saling ejek di media sosial.

Wakapolres Metro Jakarta Selatan AKBP Antonius Agus Rahmanto menilai media sosial kerap disalahgunakan para pelaku tawuran.

"Kalau saya melihat, pendapat saya masalah menggunakan media sosial. Menurut saya hanya masalah mereka mengikutinya saja. Kalau dulu memang trennya tawuran ketika ada ketersinggungan langsung, memang waktu itu belum ada media sosial," kata Agus di Polres Metro Jakarta Selatan, Jumat (20/8/2021).

Agus menambahkan, fenomena tawuran yang berawal dari provokasi di media sosial membutuhkan perhatian serius.

"Ini fenomena yang membutuhkan perhatian serius bagi kita semua, tanggung jawab kita bersama. Apabila menyimak dari beberapa akun, di kolom komentarnya cenderung provokatif," ujar dia.

Wakapolres Metro Jakarta Selatan AKBP Antonius Agus Rahmanto (kiri) didampingi Kasudin Pendidikan 1 Jakarta Selatan Joko Sugiarto, Jumat (16/10/2020).
Wakapolres Metro Jakarta Selatan AKBP Antonius Agus Rahmanto (kiri) didampingi Kasudin Pendidikan 1 Jakarta Selatan Joko Sugiarto, Jumat (16/10/2020). (TribunJakarta/Annas Furqon Hakim)

Oleh karena itu, lanjut dia, diperlukan pembinaan untuk menggunakan media sosial secara bijak.

"Masih banyak hal-hal bagus, bisa digunakan sebagai ajang pertemanan. Namun ini salah digunakan saja," tutur Agus.

Baca juga: Polisi Tangkap 11 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Satu Remaja di Mampang: Anak di Bawah Umur Terlibat

Agus mengungkapkan, tawuran di Jalan Bangka XI C, Mampang Prapatan, berawal dari aksi saling ejek di media sosial.

"Untuk sekian kali di wilayah hukum Polres Metro Jakarta Selatan ada kejadian tidak pidana tawuran. Bahkan kali ini dengan menggunakan senjata tajam dan mengakibatkan korban meninggal dunia. Ini diawali dari saling ejek dalam akun media sosial," kata Agus.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved