Breaking News:

Buka Suara Soal 25 Klaster Covid-19 Sekolah, PSI Soroti Peran Orang Tua: Tidak Bisa Lepas Tangan

Anggara meminta orangtua murid dilibatkan aktif dalam pengawasan selama PTM digelar

TribunJakarta.com/Annas Furqon Hakim
SMK Negeri 32 Tebet, Jakarta Selatan menggelar pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas, Senin (30/8/2021). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM,  GAMBIR - Partai Solidaritas Indonesia (PSI) buka suara soal temuan data 25 klaster saat pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas digelar.

Wakil Ketua Komisi E DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PSI, Anggara Wicitra Sastroamidjojo, menilai temuan 25 klaster penyebaran Covid-19 berdasar data survei Kementerian Pendidikan Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) patut diwaspadai.

Terlebih, mengingat Pemprov DKI Jakarta rencananya akan memperluas pembukaan sekolah tatap muka menjadi 1.508 sekolah pada Senin (27/9/2021) besok.

Serta hal ini sudah tertuang dalam Surat Keputusan (SK) Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Nomor 984 Tahun 2021 tentang penetapan satuan pendidikan yang melaksanakan PTM Terbatas tahap II pada masa PPKM.

Dalam SK tersebut, ada penambahan 899 sekolah yang bakal dibuka mulai Senin besok.

Rinciannya, sebanyak 809 sekolah umum dari tingkat TK hingga SMA dan SMK, serta 90 madrasah mulai tingkat RA sampai MA.

“Data yang tercatat adalah di Jakarta terdapat 241 siswa dan 227 tenaga pendidik yang positif Covid-19 sejak Juli 2020 hingga September 2021, ini potensi yang kita hadapi dengan adanya pembukaan sekolah tatap muka,” ujarnya kepada awak media, Minggu (26/9/2021).

Anggara meminta orangtua murid dilibatkan aktif dalam pengawasan selama PTM digelar.

Suasana PTM di SMAN MH Thamrin, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (1/9/2021)
Suasana PTM di SMAN MH Thamrin, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (1/9/2021) (TRIBUNJAKARTA.COM/NUR INDAH FARRAH AUDINA)

Baca juga: Warung Bang Adut Jual Aneka Jamu di Pasar Lama Tangerang: Manjur Atasi Berbagai Penyakit

Sebab, kata Anggara, Pemprov DKI Jakarta tidak bisa menutup fakta bahwa para siswa merupakan kelompok yang berisiko tinggi terinfeksi Covid-19 terlebih mereka yang di bawah 12 tahun dan belum dapat divaksin.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved