Penataan 4 Stasiun di Ibu Kota, Semakin Terintegrasi dan Nyaman

Stasiun yang dulu dikenal semrawut dan kerap menimbulkan kemacetan kini menjadi lebih rapi dan modern

Pebby Adhe Liana / Tribun Jakarta
Tempat parkir sepeda di Stasiun Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (29/9/2021) 

Sebagai kota transit, integrasi antarmoda ini tentu bisa menambah kenyamanan para pengguna angkutan umum.

Terlebih mobilitas di Jakarta selama ini dipengaruhi oleh masyarakat yang tinggal di wilayah penyangga, seperti Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Bodetabek).

Dengan demikian diharapkan warga bisa semakin mudah dalam menggunakan transportasi umum, karena terjangkau baik dari rute, biaya, maupun waktu yang digunakan dalam perjalanan.

"Kami berharap dengan pengintegrasian ini, lebih banyak warga yang merasakan naik kendaraan umum itu pilihan rasional dan bisa sambil mengerjakan aktivitas lain, sehingga dengan naik kendaraan umum kita akan lebih produktif," ujarnya.

Bus Transjakarta di Stasiun Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (29/9/2021)
Bus Transjakarta di Stasiun Tebet, Jakarta Selatan, Rabu (29/9/2021) (Pebby Adhe Liana / Tribun Jakarta)

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta Syafrin Liputo mengatakan, penataan stasiun ini juga dilakukan dalam rangka mengatur tata ruang dan transportasi di kawasan stasiun.

Dengan demikian, diharapkan pengguna angkutan umum bisa berpindah moda transportasi dengan aman dan nyaman.

"Penataan kawasan, khususnya di Stasiun Tebet juga turut menata perekonomian warga di sekitar kawasan stasiun dengan menyiapkan ruang bagi para pedagang kaki lima (PKL) berdagang agar lebih tertata," kata dia.

Guna mempercantik kawasan stasiun yang sudah ditata, Pemprov DKI juga menyediakan ruang bagi para seniman untuk berkreasi.

"Bagi mereka yang berbakat, Pemprov yang akan menyediakan tempatnya, seperti yang dilakukan di sisi pilar timur Stasiun Tebet yang telah terdapat karya seni buah kreatif warga," tuturnya.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan penataan Stasiun Tebet dan Stasiun Palmerah, pada hari ini, Rabu (29/9/2021). Peresmian tersebut bersamaan dengan peresmian integrasi transportasi Jabodetabek yang dilakukan bersama dengan Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, dan Menteri BUMN Erick Thohir.
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan penataan Stasiun Tebet dan Stasiun Palmerah, pada hari ini, Rabu (29/9/2021). Peresmian tersebut bersamaan dengan peresmian integrasi transportasi Jabodetabek yang dilakukan bersama dengan Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, dan Menteri BUMN Erick Thohir. (Pebby Adhe Liana / Tribun Jakarta)

Integrasi antarmoda yang dilakukan di ibu kota ini tak terlepas dari kolaborasi Pemprov DKI dengan pemerintah pusat.

Sejumlah stakeholder, seperti PT Kereta Api Indonesia (KAI), Kementerian Perhubungan, hingga Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dirangkul untuk berkolaborasi.

Tak hanya berkolaborasi untuk integrasi antarmoda, akan dikembangkan pula sistem tarif terintegrasi dalam JakLingko.

"Integrasi satu kartu pembayaran saat ini masih dalam tahap perumusan tarif integrasi," ucapnya.

Sumber: Tribun Jakarta
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved