Breaking News:

Kritisi Wacana Pembentukan Cyber Army, PDIP Sebut MUI DKI Tidak Bijak

Anggota Komisi E DPRD DKI Jakarta, Ima Mahdiah, kritisi rencana Majelis Ulama Indonesia (MUI) DKI Jakarta terkait cyber army.

TribunJakarta.com/Dionisius Arya Bima Suci
Anggota Fraksi PDIP DPRD DKI Ima Mahdiah saat ditemui di kantornya, Gedung DPRD DKI, Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Kamis (7/11/2019). 

Laporan Wartawan TribunJakarta.com, Nur Indah Farrah Audina

TRIBUNJAKARTA.COM, GAMBIR - Anggota Komisi E DPRD DKI Jakarta dari Fraksi PDIP, Ima Mahdiah, kritisi rencana Majelis Ulama Indonesia (MUI) DKI Jakarta terkait cyber army.

Ia menyebut rencana ini tidak bijak lantaran tak sesuai dengan fungsi dari MUI itu sendiri.

Pasalnya, Majelis Ulama Indonesia (MUI) DKI Jakarta akan membentuk tim siber atau cyber army untuk melawan buzzer yang kerap menyerang Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

Di mana, Pemprov DKI mengalokasikan anggaran Rp10 miliar untuk MUI DKI dan angka ini jauh lebih besar dibandingkan organisasi Islam lainnya, seperti Nahdlatul Ulama (NU) yang mendapat Rp5 miliar dan Muhammadiyah Rp4 miliar.

"Tapi dalam hal ini, menurut saya gak bijak ketika MUI yang seharusnya menjadi wadah ini ikut-ikutan menjadi praktik praktisnya Pak Gubernur."

"Apalagi disitu disampaikan bahwa ini untuk menyiarkan prestasi-prestasi Gubernur, karena kita setiap dinas pasti ada anggaran untuk mempromosikan untuk memberikan apa yang menjadi prestasi-prestasi Pemprov DKI," kata Ima Mahdiah, Selasa (23/11/2021).

Menurutnya, MUI tak perlu melakukan hal seperti pembelaan terhadap gubernur lantaran  dinilai Ima menjadi double job atau merangkap tugas lainnya.

Politikus PDIP itu meminta MUI untuk bijak dan lebih fokus pada tugas dan fungsinya sebagai wadah musyawarah bersama.

Baca juga: MUI DKI Bentuk Cyber Army Buat Bela Anies, Wagub Ariza: Setiap Ada Kritik Pak Gubernur Selalu Bijak

"Menurut saya lebih kepada MUI lebih melakukan pembinaan mental pada warga-warga Jakarta khusunya yang kemarin terpolarisasi. Ini justru seharusnya didekatkan bukannya MUI ikut-ikutan jadi lebih terpolarisasi lagi warga DKI Jakarta," jelasnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jakarta
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved