Hepatitis Akut di Jabodetabek

Tiga Anak di Jakarta Diduga Meninggal karena Hepatitis Akut, Pakar Kesehatan Sarankan Ini

Perlu ada pembuktian laboratorium terperinci terkait tiga kasus kematian anak di Jakarta yang diduga karena Hepapatis akut

Boldsky
Hari Hepatitis Sedunia. 

TRIBUNJAKARTA.COM - Pakar Kesehatan dari FKUI sekaligus Mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara Prof Tjandra Yoga Aditama mengatakan, perlu ada pembuktian laboratorium terperinci terkait tiga kasus kematian anak di Jakarta yang diduga karena Hepapatis akut.

"Jadi akan baik kalau ada penjelasan lebih rinci tentang perbedaan fatalitas ini, 1 meninggal dari 170 kasus di dunia dan semua 3 meninggal dari 3 kasus kita," kata dia dalam keterangannya, Rabu (4/5/2022).

Sehari sebelum Lebaran, Kementerian Kesehatan mengeluarkan pemberitahuan agar masyarakat waspada pasca meninggalnya 3 pasien anak dengan hepatitis akut di Jakarta.

Ini tentu dihubungkan dengan kejadian hepatitis Aakut berat di berbagai negara, sebagaimana diumumkan oleh WHO.

Baca juga: Hepatitis Akut yang Serang Anak-anak Diduga Long Covid-19, Epidemiolog Sarankan Lakukan Hal ini

Karena ini pengumuman pertama maka tentu diharapkan ada penjelasan selanjutnya di hari-hari mendatang, setidaknya tentang tiga hal.

Pertama, Ia menuturkan, dalam rilis Kementerian Kesehatan belum disebutkan bagaimana hasil laboratorium Hepatitis A,B,C dan E pada ketiga kasus ini.

Data dunia pun menyebutkan bahwa pada kejadian Hepatitis yang banyak dibahas ini maka hasil Lab Hepatitis A sampai E nya negatif.

Selain itu juga tidak ada hasil Adenovirus 41 yang kini banyak diduga sebagai penyebab Hepatitis di lintas benua ini.

Baca juga: Waspada! Hepatitis Misterius Rengut Nyawa 3 Anak di Jakarta

"Kita tentu amat berduka karena ketiga kasus di Jakarta ini semuanya wafat. Kalau data dunia, dari lebih dari 170 kasus maka yang meninggal adalah satu anak," imbuh direktur pasca sarjana RS Yarsi ini.

Ia mengatakan, dengan adanya penjelasan tentang hasil Laboratorium Hepatitis A-E dan juga Adenovirus di Indonesia maka baiknya juga disampaikan ke publik tentang ada hasil pemeriksaan virus-virus lainnya.

WHO merekomendasikan pemeriksaan darah, serum, urine, faeses, sampel saluran napas dan bila mungkin biopsi hati.

"Semuanya untuk pemeriksaan karakteristik virus secara mendalam, termasuk sequencing," pesannya.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Pakar Kesehatan: Tiga Kasus Kematian Anak Diduga karena Hepatitis Akut Perlu Pembuktian Lab, 
Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Choirul Arifin

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved